SKRIPSI Jurusan Sastra Indonesia - Fakultas Sastra UM, 2019

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Analisis majas dalam antologi puisi Hujan Bulan Juni karya Sapardi Djoko Damono

Rizky Ridha Pratama

Abstrak


Sastra diartikan sebagai hasil karya cipta manusia yang mengandung nilai keindahan yang dituangkan secara lisan maupun tulisan dengan perantara media tertentu. Hasil penciptaan sastra dinamakan karya sastra yang dapat berwujud seni, bersumber dari kreativitas, maupun hasil olah rasa lainnya. Sastra tidak saja dinilai sebagai sebuah karya seni yang memiliki budi, imajinasi, dan emosi. Akan tetapi, sastra telah dianggap sebagai suatu karya kreatif yang dimanfaatkan sebagai konsumsi intelektual di samping konsumsi emosi. Karya sastra itu dapat berupa puisi, novel, cerpen dan drama. Salah satu jenis karya sastra yang sering dijumpai saat ini adalah puisi. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskipsikan majas dan fungsi majas yang terdapat pada antologi puisi Hujan Bulan Juni karya Sapardi Djoko Damono.

Penelitian ini berjenis kualitatif dengan metode analisis stilistika. Penelitian ini berfokus pada majas yang merupakan bagian dari stilistika maka metode stilistika dirasa cocok untuk digunakan. Data dalam penelitian ini adalah kumpulan puisi Hujan Bulan Juni. Pada penelitian ini, peneliti adalah instrumen utama yang bertugas untuk merencanakan, menyusun, menelaah, dan melaporkan hasil penelitian dibantu dengan instrumen pembantu berupa prosedur pengumpulan data dan pedoman analisis data. Analisis data pada penelitian ini menggunakan metode stilistika. Uji keabsahan data dilakukan dengan cara membaca ulang sumber data, melakukan diskusi, dan membaca referensi yang cukup. Penelitian ini dilaksanakan melalui tiga tahap penelitian meliputi tahap persiapan, tahap pelaksanaan, dan tahap pelaporan.

Dari hasil pembahasan ditarik dua kesimpulan. Pertama, pada antologi puisi Hujan Bulan Juni hanya terdapat satu majas. Majas tersebut merupakan majas perbandingan yang terdiri dari majas simile berjumlah 6 majas dalam 3 judul puisi, metafora berjumlah 12 majas dalam 9 judul puisi, dan personifikasi berjumlah 16 majas dalam 14 judul puisi. Kedua, pada antologi puisi Hujan Bulan Juni setiap majas memiliki fungsi sendiri. Majas simile berfungsi untuk memberikan gambaran yang jelas kepada pembaca, majas metafora berfungsi untuk menambahkan intensitas perasaan pada puisi, dan majas personifikasi berfungsi untuk memberikan gambaran yang jelas tentang suasana atau kesan tertentu.

Saran yang dapat diberikan berdasarkan simpulan tersebut adalah sebagai berikut. Pertama, kepada penulis puisi selanjutnya disarankan untuk menambah penggunaan majas yang lebih banyak pada karya puisinya. Kedua, kepada peneliti selanjutnya diharapkan melaksanakan penelitian yang lebih mendalam terhadap kumpulan puisi Hujan Bulan Juni karya Sapardi Djoko Damono berdasarakan aspek lain yang lebih luas.