SKRIPSI Jurusan Sastra Indonesia - Fakultas Sastra UM, 2008

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Peningkatan Keterampilan Menulis Cerpen Dengan Strategi Bongkar Pasang Siswa Kelas X-1 SMA Laboratorium Universitas Negeri Malang

Wenny Verany Saragih

Abstrak


ABSTRAK

Dalam KTSP disebutkan bahwa keterampilan menulis cerpen wajib dikuasai oleh siswa. Tujuannya adalah agar siswa mampu mengekspresikan pikiran, ide, gagasan, pengalaman, dan imajinasinya melalui menulis cerpen. Salah satu faktor yang mempengaruhi keberhasilan pembelajaran adalah strategi. Selama ini SMA Laboratorium UM belum menggunakan strategi yang mengembangkan kompetensi menulis cerpen secara maksimal. Untuk itu penelitian ini menggunakan strategi bongkar pasang. Dengan strategi ini siswa menulis cerpen menggunakan model cerpen. 

Masalah umum dalam penelitian ini adalah bagaimanakah strategi bongkar pasang mampu meningkatkan kemampuan menulis cerpen siswa kelas X-1 SMA Laboratorium dengan tahap pengabstrakan, pemodelan, pelatihan, revisi dan penyuntingan, serta publikasi.

Adapun tujuan penulisan ini adalah untuk meningkatkan keterampilan menulis cerpen siswa pada tahap pengabstrakan, pemodelan, pelatihan, revisi dan penyuntingan, serta publikasi.

Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan rancangan penelitian tindakan kelas. Tindakan ini dilaksanakan secara berkelanjutan  yang dirancang secara berurutan. Penelitian ini meliputi beberapa tahap, yaitu (1) studi pendahuluan, (2) prates, (3) pelaksanaan tindakan, (4) pengamatan dan evaluasi, dan refleksi. Penelitian ini dilaksanakan di SMA Laboratorium Malang di kelas X-1 tahun ajaran 2007/2008. Data penelitian ini meliputi data verbal  berupa tuturan lisan maupun tertulis, dan data nonverbal berupa tindakan yang ditranskripsikan dan dimasukkan dalam catatan lapangan. Subjek penelitian ini adalah sembilan siswa kelas X-1. Instrumen pengumpul data utama adalah peneliti dengan dibantu oleh kolaborator, sedangkan instrumen penunjang berupa catatan lapangan, panduan wawancara dan dokumentasi.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan strategi bongkar pasang dalam pembelajaran menulis kreatif cerpen dapat meningkatkan keterampilan menulis cerpen siswa. Hal ini dibuktikan setelah siswa diberi tindakan, siswa telah terampil dalam menulis cerpen. Pada tindakan siklus I, peningkatan belum maksimal atau hanya mencapai 25% dari sampel yang ada dan pada tindakan siklus II, keterampilan siswa menulis cerpen menunjukkan peningkatan. Peningkatan yang ditunjukkan yaitu perolehan nilai pada siklus II rata-rata mencapai di atas nilai 75 sesuai Standar Kompetensi Minimal (SKM) yang berlaku di sekolah tersebut. Peningkatan pada siklus II mencapai 75% atau hampir seluruh sampel telah mampu menulis cerpen sesuai indikator yang telah ditetapkan ditetapkan.  

Penggunaan strategi bongkar pasang dapat meningkatkan keterampilan menulis kreatif cerpen siswa. Dalam pelaksanaannya, disarankan pada guru bidang studi  Bahasa dan Sastra Indonesia untuk (1) memanfaatkan strategi bongkar pasang dalam pembelajaran menulis cerpen pada siswa SMA, (2) mengadakan beberapa perubahan dalam pelaksanaan pembelajaran menulis kreatif cerpen dengan strategi bongkar pasang baik dari segi waktu ataupun teknik pelaksanaannya. Saran untuk peneliti selanjutnya agar melakukan penelitian yang serupa untuk mengkaji dan menelaah tentang pembelajaran menulis kreatif cerpen pada tindakan kelas.

Kata Kunci: peningkatan, menulis cerpen, strategi bongkar pasang, pembelajaran.

Menulis kreatif sastra (apresiasi kreatif) merupakan  kegiatan menulis sastra yang berkembang dari gagasan kreatif yang dimiliki oleh seseorang     (Roekhan1991:12). Melalui kegiatan menulis, seseorang tidak hanya          membahasakan bahasa lisan menjadi bahasa tulis, tetapi tulisan diorganisir      sedemikian rupa sehingga apa yang dikomunikasikan melalui tulisan tersebut akan sampai kepada pembaca.

Keterampilan menulis kreatif sastra dapat digunakan sebagai alat komunikasi secara tidak langsung dan dapat ditanggapi oleh pembaca. Keterampilan menulis ini sebagai kegiatan produktif dan ekspresif. Sebagai kegiatan yang produktif, keterampilan menulis kreatif sastra berkaitan dengan kegiatan menghasilkan suatu tulisan yang ditujukan kepada pembaca dengan tujuan tertentu. Menulis kreatif sastra  juga dapat dipandang sebagai ekspresi sikap dan pendapat terhadap suatu hal atau peristiwa dengan tujuan agar pembaca memahami apa yang diekspresikan. Keduanya terkadang sulit untuk dibedakan secara tegas karena satu dengan yang lainnya saling terkait. Kegiatan produktif berkaitan dengan hasil, sedangkan kegiatan ekspresif berkaitan dengan sikap dan pendapat. Kedua keterampilan tersebut diungkapkan dalam tulisan yang sama.

Bagi siswa SMA, keterampilan menulis kreatif sastra merupakan hal yang penting untuk  dikuasai terutama berkaitan dengan penulisan karangan atau  sebuah karya sastra tertentu. Hal tersebut diperlukan karena siswa dalam kesehariannya pada mata pelajaran Bahasa Indonesia akan sering menulis sebuah hasil karangan atau karya sastra tertentu. Dengan demikian, siswa dituntut untuk mampu mengungkapkan hasil pemikiran atau imajinasinya dalam bentuk cerpen,  puisi, novel, dan roman.

Keterampilan menulis kreatif ini diterapkan dalam salah satu kompetensi dasar sesuai dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) di SMA yang terdapat dalam penerapan pembelajaran sastra. Pembelajaran sastra sangat penting karena mempunyai banyak manfaat, antara lain membantu keterampilan berbahasa, meningkatkan pengetahuan budaya, mengembangkan cipta dan rasa, serta menunjang pembentukan watak. 

Pembelajaran sastra di SMA meliputi (1) kemampuan mendengarkan diarahkan pada kemampuan mendengarkan, memahami, dan mengapresiasi ragam karya sastra berupa puisi, cerita pendek, novel, dan drama, (2) kemampuan berbicara diarahkan pada mengungkapkan pikiran, gagasan, dan perasaan dalam berbagai bentuk wacana lisan serta berupa puisi, cerita pendek, novel, dan drama, (3) kemampuan membaca diarahkan pada membaca dan memahami teks bacaan sastra melalui membaca dan menganalisis berbagai karya sastra berupa  puisi, cerita pendek, hikayat, novel Indonesia dan terjemahan, esai, dan (4) kemampuan meniulis diarahkan pada mengungkapkan pikiran, pendapat, gagasan, dan perasaan dalam berbagai bentuk tulisan sastra berupa puisi, cerita pendek, novel, drama, resensi, dan esai (Depdiknas 2004:11).      

 Seorang yang akan menulis suatu karangan yang dituangkan dalam  karya sastra hendaknya mampu menggunakan bahasa tulis dengan baik sehingga dapat menyampaikan gagasan, perasaan, pikiran atau pendapatnya secara efektif dan bermanfaat bagi pembaca. Seorang yang sudah terampil menulis akan mudah menuangkan idenya kepada pembaca, akan tetapi bagi seorang yang baru menulis (pemula) akan kesulitan untuk menuangkan idenya dalam bentuk hasil karangan berupa karya sastra. Oleh karena itu, setiap orang yang ingin berkomunikasi secara tertulis hendaknya mempunyai pengetahuan tentang bagaimana menulis sebuah karya sastra yang baik.

Seorang yang menulis akan mendapatkan banyak manfaat, yaitu (1) meningkatkan kemampuan menulisi dan memberin tambahan pengetahuan sastra, (2) memperlancar dalam mengungkapkan ide, artinya semakin sering menulis, penulis akan merasakan bahwa ide yang ditulisnya seolah-olah mengalir dan tertata dengan sendirinya, dan (3) memberikan pengalaman yang lengkap terhadap penulis, yakni memperoleh teori sastra, mengapresiasikan sastra, dan menuliskan ide.  

Berkaitan dengan manfaat menulis, Akhaidah (1988:1-2) memaparkan delapan manfaat menulis. Manfaat tersebut adalah (1) untuk mengenali kemampuan dan potensi diri, (2) sarana untuk mengembangkan gagasan, (3)  sebagai alat untuk memacu kita agar lebih banyak mencari dan menyerap lebih banyak informasi, (4) untuk mengorganisasikan gagasan secara sistematik, (5) dapat meninjau dan menilai gagasan kita sendiri secara obkjektif, (6) sebagai sarana untuk menganalisa suatu permaslahan kemudian memecahkannya, (7) untuk mendorong kita belajar secara aktif, dan (8) untuk membiasakan kita berpikir serta berbahasa secara tertib.

Penerapan menulis kreatif sastra di sekolah sampai saat ini tergolong kurang maksimal oleh para guru Bahasa Indonesia terhadap pemebelajaran yang diberikan kepada siswa, sehingga peneliti berusaha meningkatkan menulis kreatif sastra tersebut. Salah satu cara yang digunakan untuk meningkatkan keterampilan  menulis kreatif sastra yaitu dilakukan penerapan menulis kreatif cerpen di sekolah melalui strategi Bongkar Pasang. Dengan demikian, upaya yang dilakukan oleh beberapa  peneliti telah membuktikan bahwa menulis kreatif cerpen perlu ditingkatkan dengan salah satu cara  yaitu dengan menerapkan pelaksanaan menulis kreatif cerpen dengan strategi bongkar pasang.

Strategi bongkar pasang dilaksanakan melalui lima tahap yaitu, pengabstrakan, pemodelan, pelatihan, revisi dan penyuntingan, serta publikasi. Strategi bongkar pasang ini sebelumnya sudah dilaksanakan di Sumatera Barat. Strategi ini dilakukan oleh Drs. Harris Efendi Thahar, M.Pd, dosen PBSS Universitas Negeri Padang berupa penelitian studi kasus terhadap peserta penataran menulis untuk guru-guru SLTP Se-Sumatera Barat di BPG Padang, dengan judul Upaya Meningkatkan Keterampilan Menulis Artikel Populer melalui Model 'Bongkar Pasang.' . Penelitian yang mendukung strategi bongkar pasang penelitian yang dilakukan oleh Yasnur Asri tentang "Strategi Area Isi" berupa penelitian studi kasus terhadap mahasiswa jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia FBSS Universitas Negeri Padang, dengan judul Peningkatan menulis Cerpen Melalui Strategi Area Isi.  dengan kesimpulan bahwa tahap awal penulisan cerpen dengan Strategi Area Isi akan terjadi imitasi atau duplikasi terhadap struktur cerpen model yang dihasilkan oleh penulis aslinya, tetapi hal ini disikapi sebagai bagian integral dari proses kreatif penulisan. Adanya sharing kesejawatan dan masukan dari pembimbing, maka struktur cerpen dirombak menjadi karya sastra baru (Thahar, 2002).

Strategi bongkar pasang juga didukung oleh penerapan menulis cerpen dengan menggunakan model yang dilakukan oleh Ismail Marahimin, copy of master yakni belajar menulis artikel dengan model yang disukai dan dekat dengan calon penulis. Pada dasarnya metode ini menuntut dilakukan latihan-latihan sesuai dengan model yang ditawarkan (Marahimin, 2001).      

Pembelajaran sastra berkaitan dengan menulis cerpen. SMA Laboratorium UM sampai saat ini masih menggambarkan kualitas yang belum optimal dalam hal menulis atau menghasilkan suatu karya sastra khususnya cerpen.  Kreativitas keseluruhan siswa tidak dapat terwujud dalam sebuah karya sastra. Berdasarkan studi pendahuluan yang dilakukan oleh peneliti pada tanggal 24 Februari 2007 dan 10 September 2007 di SMA Laboratorium UM ditemukan penyebab kurangnya kualitas menulis cerpen tersebut adalah strategi yang digunakan kurang bervariasi dan kurang dapat menumbuhkan minat atau ketertarikan siswa dalam menulis cerpen, teknik yang diajarkan guru belum tepat untuk membelajarkan sastra sehingga potensi siswa tidak dapat digali lebih mendalam, bahan atau tema cerpen tidak sesuai dengan keinginan siswa, siswa cenderung mengalami kesulitan dalam mengembangkan gagasan untuk menulis cerpen karena  indikator yang digunakan guru kurang relevan dengan evaluasi, dan kondisi kurang mendukung baik pada diri dan lingkungan siswa itu sendiri. 

Sesuai dengan latar belakang di atas yang telah dipaparkan sebelumnya, dapat dirumuskan masalah umum dan masalah khusus dalam penelitian ini.

 a) Masalah Umum

(1)  Bagaimanakah upaya  peningkatan keterampilan menulis cerpen siswa kelas X-1 SMA Laboratorium UM  dengan strategi bongkar pasang?

b) Masalah  Khusus

(1) Bagaimanakah upaya  peningkatan keterampilan menulis cerpen siswa  kelas X-1 SMA Laboratorium UM  pada tahap pengabstrakan?

      (2)   Bagaimanakah upaya  peningkatan keterampilan menulis cerpen siswa      kelas X-1 SMA Laboratorium UM  pada tahap pemodelan?

      (3)    Bagaimanakah upaya  peningkatan keterampilan menulis cerpen siswa   kelas X-1 SMA Laboratorium UM  pada tahap pelatihan?

      (4)    Bagaimanakah upaya  peningkatan keterampilan menulis cerpen siswa     kelas X-1 SMA Laboratorium UM  pada tahap revisi dan penyuntingan?

     (5)     Bagaimanakah upaya  peningkatan keterampilan menulis cerpen siswa     kelas X-1 SMA Laboratorium UM  pada tahap publikasi?

  Tujuan penelitian merupakan sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian. Sesuai dengan rumusan masalah yang telah dirumuskan sebelumnya, tujuan penelitian in adalah sebagai berikut. 

a) Tujuan Umum

       (1)  Mendeskripsikan tentang upaya peningkatan  penerapan menulis cerpen melalui strategi bongkar pasang di kelas X-1 SMA Laboratorium UM dengan strategi bongkar pasang.

b) Tujuan Khusus

     (1)  Mendeskripsikan upaya  peningkatan keterampilan menulis kreatif cerpen pada siswa kelas X-1 SMA Laboratorium UM  dengan strategi bongkar pasang pada tahap pengabstrakan. 

     (2)  Mendeskripsikan upaya  peningkatan keterampilan menulis kreatif cerpen pada siswa kelas X-1 SMA Laboratorium UM  dengan strategi bongkar pasang pada tahap pemodelan. 

     (3)  Mendeskripsikan upaya  peningkatan keterampilan menulis kreatif cerpen pada siswa kelas X-1 SMA Laboratorium UM  dengan strategi bongkar pasang pada tahap pelatihan. 

     (4)  Mendeskripsikan upaya  peningkatan keterampilan menulis kreatif cerpen pada siswa kelas X-1 SMA Laboratorium UM  dengan strategi bongkar pasang pada tahap revisi dan penyuntingan.

     (5)  Mendeskripsikan upaya  peningkatan keterampilan menulis kreatif cerpen pada siswa kelas X-1 SMA Laboratorium UM  dengan strategi bongkar pasang pada tahap publikasi.

Hasil penelitian ini diharapkan mampu memberikan manfaat bagi pihak-pihak yang terlibat dalam penelitian yang dilakukan.

1. Manfaat Bagi guru

      Penelitian tentang menulis cerpen dengan strategi bongkar pasang ini diharapkan dapat memberikan masukan dan pandangan menjadi suatu inovasi baru bahwa kegiatan belajar-mengajar sastra terutama cerpen banyak memiliki strategi dan teknik yang dapat dikembangkan.Selain itu, hasil penelitian ini dapat dimanfaatkan sebagai sarana dalam merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi pembelajaran sastra yang diajarkan.

2. Manfaat Bagi siswa

   Penelitian tentang menulis cerpen dengan strategi bongkar pasang ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan menggali kreativitas siswa dalam menulis kreatif cerpen dengan salah satu cara yaitu strategi bongkar pasang. Sehingga siswa dapat dengan mudah menuangkan ide-ide kreatifnya untuk menciptakan sebuah karya sastra terutama cerpen yang mampu menghasilkan banyak manfaat bagi siswa tersebut sesuai dengan manfaat menulis sastra yang telah ada sebelumnya.    

3. Manfaat Bagi Peneliti Lain

Penelitian tentang menulis cerpen dengan strategi bongkar pasang ini dapat menjadi sebuah pedoman atau acuan untuk penelitian yang sejenis.

Data penelitian ini berupa data verbal dan nonverbal pada prates, saat tindakan, dan pascatindakan. Data verbal berupa kerangka cerpen, pengembangan kerangka cerpen menjadi cerpen utuh dan padu, dan penggunaan ejaan. Data nonverbal berupa partisipasi atau tindakan siswa pada proses pembelajaran berlangsung yaitu pertanyaan, unjuk kerja, dan bekerja sama.

Sumber data dalam penelitian adalah subjek dari mana data dapat diperoleh, (Arikunto, 2006 :129). Lebih lanjut Arikunto menyatakan bahwa apabila peneliti menggunakan kuesioner atau wawancara dalam pengumpulan datanya, sumber data disebut responden., yaitu orang merespon atau menjawab pertanyaan-pertanyaan peneliti, baik pertanyaan tertulis maupun lisan. Apabila peneliti menggunakan teknik observasi, maka sumber datanya bisa berupa benda, gerak atau proses sesuatu.   

Sesuai dengan data yang akan digali, sumber data dalam penelitian ini guru dan siswa kelas X-1 SMA Laboratorium UM Malang.  Kedua subjek tersebut merupakan sumber data pada penelitian ini. 

        Instrumen utama penelitian ini adalah peneliti sendiri sebagai human instrumen. Ciri-ciri umum manusia sebagai instrumen mencakup segi responsif, dapat menyesuaikan diri, menekankan keutuhan, mendasarkan diri atas pengetahuan, memproses dan mengikhtisarkan, dan memanfaatkan kesempatan mencari respon yang tidak lazim atau idiosinkratik. 

Pada penelitian ini, pengamat memperoleh data melalui observasi dengan memperhatikan tingkah laku dan keaktivan siswa pada saat pembelajaran, wawancara sebelum, pada saat pembelajaran, dan sesudah pembelajaran, dan studi dokumentasi yang menunjang jalannya penelitian dengan mengamati hasil cerpen siswa. 

Secara umum,  data prates, data tindakan, dan pasca tindakan berbentuk data verbal lisan dan data verbal tulis. Peneliti menggunakan teknik langsung melalui pengamatan sumber data, teknik wawancara, dan studi dokumentasi untuk memperoleh data. Dalam hal ini peneliti secara intensif mengikuti kegiatan belajar mengajar baik di dalam kelas maupun di luar kelas.

Pengamatan dilakukan pada saat pembelajaran menulis cerpen sedang berlangsung dengan cara mencatat pokok-pokok tindakan dan uturan pada catatan lapangan.

Catatan lapangan diperoleh dari  proses observasi dan wawancara sebelum penelitian, pada saat penelitian, dan saat penelitian berakhir dengan guru serta siswa. Selain catatan lapangan, peneliti juga  menggunakan hasil menulis kreatif  cerpen siswa  untuk melihat tingkat keberhasilan tindakan pada setiap siklus. 

Wawancara dilakukan sebelum pembelajaran, saat pembelajaran, dan setelah pembelajaran. Wawancara dilakukan terhadap siswa dan guru, sehingga dapat memberi  kemudahan bagi peneliti untuk melaksanakan penelitian.

Studi dokumentasi dilakukan setelah melihat dan mengamati hasil cerpen siswa setelah adanya tindakan yang terdiri dari dua siklus.

Analisis data menurut Patto (dalam Moeleong, 2000:102) adalah proses mengatur urutan data, mengorganisasikannya kedalam satu pola, kategori dan satuan uraian dasar.  

Adapun  menurut Arikunto (2006), analisis data  merupakan usaha untuk memilih, membuang, menggolongkan, serta menyusun kedalam kategorisasi, mengklasifikasi data untuk menjawab pertanyaan pokok: (tema apa yang akan ditemukan pada data, (2) seberapa jauh data dapat mendukung tema/arah tujuan penelitian.

Analisis data yang digunakan pada penelitian ini meliputi beberapa tahapan yaitu: (1) penelaahan data dilakukan dengan mentranskripsikan data hasil observasi, wawancara, dan studi dokumentasi, (2) pereduksian data dilakukan dengan mengkategorikan data, membuat ringkasan, memberi kode, membuang data yang tidak diperlukan, serta mengatur dan menata data sesuai dengan masalah penelitian, (3) pemaparan data disesuaikan dengan masalah penelitian sehingga memungkinkan ditariknya suatu kesimpulan, dan (4) penyimpulan data dilakukan dengan cara menafsirkan makna seluruh fenomena yang terjadi selama tindakan berlangsung berdasarkan kriteria dalam rambu-rambu analisis data. 

Pengukuran hasil kegiatan pelatihan menggunakan indikator yang sama dengan indikator prates. Indikator yang dimaksud yaitu  (1) kesesuaian cerpen dengan model cerpen, (2) kelengkapan unsur-unsur intrinsiknya, (3) pengembangan alur, (4) penggambaran latar/setting, (5) pengembangan pelaku dan watak, dan (6) penulisan ejaan dan tanda baca.

Penilaian untuk masing-masing indikator mempunyai rentang angka satu sampai empat. Nilai 1 mempunyai arti kurang, nilai 2 mempunyai arti cukup, nilai 3 mempunyai arti bagus, dan nilai 4 mempunyai arti sangat bagus. Rentangan untuk mengkategorikan jenjang kemampuan adalah kurang, cukup dan baik. Jenjang kurang mempunyai rentang nilai 


Teks Penuh: Doc-Wenny PDF-Wenny