SKRIPSI Jurusan Ekonomi Pembangunan - Fakultas Ekonomi UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PENERAPAN METODE PROBLEM BASED LEARNINNG(PBL) DAN EXAMPLE NON EXAMPLE UNTUK MENINGKATKAN TINGKAT KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DAN PEMAHAMAN KONSEP EKONOMI KELAS XI IPS 4 DI SMAN 5 KEDIRI

RATNA NOVIANA

Abstrak


PENERAPAN METODE PEMBELAJARAN PROBLEM BASED LEARNING (PBL) DAN EXAMPLE NON EXAMPLE UNTUK MENINGKATKAN TINGKAT KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DAN PEMAHAMAN KONSEP EKONOMI KELAS XI IPS 4 

SMA NEGERI 5 KEDIRI

Ratna Noviana

Noviana, Ratna. 2009. Penerapan Model Pembelajaran PBL(Problem Based Learning) dan Example Non Example Untuk Meningkatkan Tingkat Kemampuan Berpikir Kritis dan Pemahaman Konsep Ekonomi (Study PTK Kelas XI IPS 4 SMA Negeri 5 Kediri). Skripsi. Program Study Pendidikan Ekonomi. Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi. Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Drs. M. Ichsan, S.E, M.Pd, M.Si (11) Drs. Prih Hardinto, M.Si .(111) Dwi Wulandari , S.E, M,M

Kata Kunci : Pembelajaran PBL (Problem Based Learning), Example Non Example, Kemampuan Berpikir Kritis, Pemahaman Konsep Ekonomi.

Kualitas pendidikan tidak terlepas dari peran guru sebagai pendidik dan siswa sebagai peserta didik, untuk mewujudkan suatu pendidikan yang berkualitas, maka perlu diperhatikan metode dalam mengajar dan strategi pengajaran yang akan diterapkan oleh guru kepada siswa. Metode pembelajaran merupakan unsur terpenting yang mendukung tercapainya suatu tujuan yang telah ditetapkan dalam proses belajar mengajar. Melalui metode pembelajaran, seorang guru dapat merancang dan mengarahkan proses pembelajaran yang bermakna bagi siswa. 

Berdasarkan hasil observasi awal yang penulis lakukan di SMA Negeri 5 Kediri, diketahui metode pembelajaran yang sering digunakan oleh guru ekonomi adalah ceramah dan pemberian tugas. Metode pembelajaran ini menekankan peran guru yang lebih dominan dibandingkan siswa pada saat proses belajar, sehingga siswa cenderung pasif , dan jenuh dalam belajar. Hal ini selanjutnya akan menyebabkan kurang optimalnya hasil belajar siswa. Melihat kondisi tersebut, hendaknya guru menerapkan metode pembelajaran yang lebih variatif dan menuntut keterlibatan siswa secaraa aktif dalam proses belajar untuk meningkatkan hasil belajarnya. Salah satu metode yang digunakan adalah dengan menggunakan metode pembelajaran PBL(Problem Based Learning) dan Example Non Example secara terpadu dalam satu kegiatan belajar siswa. 

Pembelajaran PBL (Problem Based Learning) lebih berorientasi pada siswa dan mengedepankan pembelajaran kecakapan hidup. Dalam mata pelajaran ekonomi kecakapan hidup diperlukan siswa agar lebih kritis dalam anaisis permasalahan ekonomi. Sedangkan Example Non Example sebagai salah satu metode yang mengembangkan efektifitas dalam kegiatan belajar siswa. Perpaduan kedua model pembelajaran ini akan memberikan bentuk kegiatan yang variatif dan mendukung terwujudnya hasil dari kegiaaan yang lebih maksimal khususnya pada aspek kemampuan berpikir kritis dan pemahaman konsep pada pelajaran ekonomi. 

Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui penerapan model pembelajaran PBL(Problem Based Learning) dan Example Non Example untuk meningkatkan tingkat berpikir kritis dan pemahaman konsep ekonomi kelas XI IPS 4 di SMA Negeri 5 Kediri dengan jumlah siswa 39 orang. 

Penelitian dilakukan di SMA Negeri 5 Kediri dengan alamat jalan Lingkar Maskumambang no 3 Kediri pada tanggal 2 November 2009. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian tindakan dengan pendekatan deskriptif kualitatif.dengan metode pengumpulan data dan menggunakan sistem observasi dan wawancara. 

Hasil penelitian ini menunjukan bahwa ada peningkatan kemampuan berpikir kritis dan pemahaman konsep ekonomi selama pemberian tindakan pada siklus I dan II, rata-rata skor kelompok untuk adalah 80,3% meningkat 25%. Aspek yang kedua adalah memberikan argumen dengan rata-rata skor kelompok sebesar 69% meningkat 14,5%. Aspek yang ketiga adalah melakukan deduksi dengan rata-rata skor kelompok sebesar 71,3%meningkat sebesar 11,8%. Aspek yang ke empat adalah melakukan induksi dengan rata-rata skor kelompok sebesar 57,5% meningkat sebesar  5,7%. Aspek yang kelima adalah melakukan evaluasi dengan skor kelompok sebesar 67% meningkat sebesar 22,2%. Dan aspek yang terakhir adalah memutuskan dan melaksanakan dengan perolehan skor rata-rata kelompok sebesar 72,8%dan mengalami peningkatan sebesar 17,5%. 

Sedangkan untuk pemahaman konsep ekonomi didapatkan rata-rata kelas sebesar 84. Peningkatan skor tes akhir disetiap masing-masing siklus yang diukur dengan hasil belajar yaitu 58,8% mencapai taraf keberhasilan yang sangat baik dan 38,2% dalam katergori baik melalui aspek kognitif. Kemudian dengan banyaknya siswa yang telah mencapai ketuntasan belajar yang telah ditetapkan oleh sekolah yaitu sebesar 75, dengan ketuntasan belajar secara klasikal sebesar 94,8 yaitu sebanyak 36 siswa dari total siswa 39 orang mendapatkan nilai diatas 75. 

Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan jenis penelitiannya adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK), yang bertujuan untuk mengetahui peningkatan kemampuan berpikir kritis dan pemahaman konsep ekonomi. Berdasarkan hasil penelitian ini dapat disarankan agar melakukan penelitian lebih lanjut tentang penelitian tindakan kelas dengan model PBL (Problem Based Leaning) dan Example Non Example secara terpadu, bagi guru yang berminat menerapkan pembelajaran denagn metode ini harap memperhatikan pengelolaan kelas dan bagi peneliti selanjutnya sebaiknya mencari subjek penelitian sekolah yang belum pernah dilakukan penelitian tindakan kelas