SKRIPSI Jurusan Ekonomi Pembangunan - Fakultas Ekonomi UM, 2009

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PROFIL USAHA KECIL INDUSTRI KERAJINAN MEBEL DAN UKIR DI DESA SUKOREJO KABUPATEN BOJONEGORO

ENDAH WAHYUNING SARI

Abstrak


ABSTRAK 

 

Sari, Endah Wahyuning. 2009. Profil Usaha Kecil Industri Kerajinan Mebel dan

Ukir di Desa Sukorejo Kabupaten Bojonegoro. Skripsi, Jurusan Ekonomi

Pembangunan, Program Sarjana Universitas Negeri Malang. Pembimbing: 

(I) Prof. Dr. Wahjoedi M.E., (II) Dr. Hadi Sumarsono, S. T., M.Si 

 

Kata kunci: Profil, Usaha Kecil, Mebel dan Ukir 

 

Kabupaten Bojonegoro memiliki luas 2.384,02 km2, yang terdiri dari 

32,65 persen untuk lahan pertanian, 24,39 persen tanah kering, 42,74 persen 

sebagai kawasan hutan negara, perkebunan seluas 0,04 persen dan selebihnya 

untuk lain-lain sekitar 0,18 persen. Dengan wilayah seluas itu, Kabupaten 

Bojonegoro menyimpan banyak potensi unggulan salah satunya adalah kayu jati. 

Potensi ini diolah para pengrajin yang terdapat di sentra industri kerajinan mebel 

dan ukir di Desa Sukorejo Kabupaten Bojonegoro. Permasalahan yang dibahas 

dalam penelitian ini terkait dengan profil usaha kecil industri kerajinan mebel dan 

ukir diantaranya adalah (1) Alasan pendirian usaha, (2) Ketersediaan dan 

keberlanjutan tenaga kerja, (3) Permodalan (4) Perolehan bahan baku, (5) 

Teknologi dan keterampilan produksi, (6) Jangkauan pemasaran, (7) Manajemen 

keuangan, (8) Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan usaha. Peneliti 

juga berusaha mengamati keterkaitan pengetahuan tentang pendidikan 

kewirausahaan pemilik usaha terhadap tindakan-tindakan dalam mengembangkan 

Usahanya.

Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif. 

Pendekatan kualitatif memungkinkan peneliti memperoleh data yang mendalam 

dari subyek penelitian dengan memakai catatan-catatan, dokumentasi foto dan 

arsip, dan rekaman wawancara. Jenis penelitian yang digunakan adalah studi 

kasus, di mana peneliti ingin mengkaji secara mendalam dan komprehensif 

tentang pengrajin mebel dan ukir di Desa Sukorejo Kabupaten Bojonegoro. 

Subyek penelitian adalah pengusaha dan pengrajin di UD. Sadam Art dan PT. 

Panduwira yang dipilih berdasarkan pertimbangan teknis. Teknik pengumpulan 

data yang digunakan adalah pengamatan berperan serta dan wawancara 

mendalam. Sedangkan analisis data yang digunakan adalah analisis data secara 

induktif dengan proses reduksi data, penyajian data, dan menarik kesimpulan. 

Untuk pengecekan keabsahan data digunakan perpanjangan keikutsertaan, 

ketekunan pengamatan, dan triangulasi. 

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa usaha kecil industri kerajinan 

mebel dan ukir pertama kali didirikan pada tahun 1974. Lambat laun warga sekitar 

mulai menggeluti usaha ini sehingga terbentuklah sentra industri kerajinan mebel 

dan ukir di Desa Sukorejo Kabupaten Bojonegoro. Perbedaan pengetahuan 

tentang pendidikan kewirausahaan dan latar belakang histori menyebabkan 

perbedaan tindakan dalam pengelolaan perusahaan. Berbagai strategi yang 

dianggap mampu mengembangkan usaha dilakukan dalam segala aspek. 

Temuan data menunjukkan, adanya perbedaan history kepemilikan dan 

pengetahuan tentang kewirausahaan terbukti telah menyebabkan perbedaan cara 

pandang dan tindakan ekonomi (enterpreneurship) yang diambil untuk mengatasi 

beberapa permasalahan yang menjadi kendala dalam perusahaan, sehingga hal tersebut turut berpengaruh terhadap kondisi usahanya. Perbedaan cara pandang 

masing-masing pengusaha terjadi terutama menyangkut masa depan bisnis 

furniture yang mereka kelola. Rasionalitas UD. Sadam Art lebih mengedepankan 

efisiensi biaya dan kualitas produk karena usaha ini fokus pada satu bidang usaha, 

sedangkan PT. Panduwira lebih memilih melakukan efisiensi waktu karena 

perusahaan ini mempunyai banyak bidang usaha. Pilihan tindakan yang diambil 

oleh kedua perusahaan tersebut akan berpengaruh terhadap kondisi usaha dan 

profit yang diperoleh.