DISERTASI dan TESIS Program Pascasarjana UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PENGEMBANGAN PAKET PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM KELAS IV DENGAN MENGGUNAKAN MODEL DICK & CAREY DI SD UMMU AIMAN LAWANG

Ayib Devi SOFIA

Abstrak


ABSTRAK DARI TESIS

PENGEMBANGAN PAKET  PEMBELAJARAN

 PENDIDIKAN AGAMA ISLAM KELAS IV 

DENGAN MENGGUNAKAN MODEL DICK & CAREY 

DI SD UMMU AIMAN LAWANG 

AYIB DEVI SOFIA

Ayib Devi Sofia. 2010. Pengembangan Paket Pembelajaran Pendidikan Agama Islam Kelas IV dengan Menggunakan Model Dick & Carey di SD Ummu Aiman Lawang. Tesis. PSSJ Teknologi Pembelajaran, Program Pascasarjana Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Dr. Sulton, M.Pd, (2) Dr. Waras Kamdi, M.Pd 

Kata kunci: Pengembangan, paket pembelajaran, pendidikan agama Islam, model Dick & Carey

Salah satu alternatif untuk mengatasi permasalahan sumber belajar dalam PAI perlu dirancang dan dikembangkan suatu paket pembelajaran yang terdiri atas bahan ajar, panduan guru dan panduan siswa. Tujuan pengembangan paket pembelajaran Pendidikan Agama Islam adalah untuk menghasilkan paket pembelajaran Pendidikan Agama Islam yang memfasilitasi pembelajaran pembentukan sikap atau aspek afektif dalam rangka meningkatkan kualitas proses dan hasil pembelajaran Pendidikan Agama Islam. Model yang digunakan dalam mengembangkan paket pembelajaran ini adalah model Dick & Carey (2001). Model ini terdiri dari 10 langkah, namun dalam pengembangan ini hanya dilakukan sampai 9 langkah karena keterbatasan waktu dan biaya. Langkah-langkah tersebut adalah: (1) Analisis kebutuhan untuk menentukan tujuan, (2) Analisis pembelajaran, (3) Identifikasi perilaku awal dan karakteristik pebelajar, (4) Merumuskan TPK, (5) Mengembangkan butir-butir tes, (6) Mengembangkan srategi pembelajaran, (7) Memilih dan mengembangkan materi, (8) melakukan evaluasi formatif, (9) Merevisi pembelajaran. Pemilihan penggunaan model Dick & Carey dalam pengembangan desain pembelajaran ini didasarkan pada beberapa alasan, yaitu: (1) Materi mata pelajaran Pendidikan Agama Islam merupakan materi yang penyajiannya memerlukan urutan-urutan tertentu secara sistematis. Misalnya, pada materi Surat-surat Al-Qur`an terdiri dari materi bacaan surat, arti surat, dan kajian surat dimana penyajiannya tidak boleh ditukar-tukar. Sifat-sifat materi seperti ini sangat sesuai untuk dikembangkan dengan model Dick & Carey, (2) Menurut beberapa penelitian bahwa pemanfaatan sumber belajar berupa paket pembelajaran model Dick & Carey secara efektif dapat meningkatkan hasil belajar (Sumlah; 1999, Umarela; 2005, Tegeh; 2006)

Produk pengembangan berupa paket pembelajaran yang terdiri atas bahan ajar, panduan guru dan panduan siswa diujicobakan melalui evaluasi formatif yang meliputi beberpaa tahap yaitu: review ahli isi materi, review ahli desain dan media pembelajaran, uji coba perorangan, uji coba kelompok kecil, dan uji coba lapangan. Data hasil evaluasi formatif berupa saran, tanggapan dan penilaian dari subjek uji coba digunakan sebagai masukan untuk merevisi dan menyempurnakan paket pembelajaran yang dihasilkan. 

Hasil review dari uji 2 ahli isi materi maupun dari uji ahli desain dan media untuk komponen bahan ajar menunjukkan pada kategori sangat baik dengan presentase pada ahli isi materi adalah 90% dan 95%, sedangkan pada ahli desain dan media adalah 91,67%. Untuk panduan guru juga berada pada kualifikasi sangat baik dengan presentase 92,5% dan 95% dari 2 ahli isi materi, dan 90,38% dari ahli desain dan media. Panduan siswa juga berada pada kategori sangat baik dengan presentase 95% dan 92,5% dari 2 ahli isis materi, dan 92,31% dari ahli desain dan media. 

Dari hasil uji coba perorangan pengembang mendapat banyak masukan dan penilaian khususnya yang berkaitan dengan keterbacaan paket pembelajaran. Setelah direvisi dari uji perorangan, produk pengembangan diujicobakan pada kelompok kecil melalui angket. Hasil rerata presentase yang diperoleh untuk komponen bahan ajar sebesar 88,83% dan berada pada kategori sangat baik. untuk panduan siswa rerata presentase yang diperoleh sebesar 92% yang juga berada pada kategori sangat baik. Adapun saran dari siswa pada uji kelompok kecil terutama berkaitan dengan pemberian contoh-contoh pada isi materi dan penggunaan kata-kata yang lebih mudah dipahami oleh siswa.

Data dari hasil uji coba lapangan tentang tanggapan siswa terhadap bahan ajar mendapat rerata presentase sebesar 89,2% yang berada pada kategori sangat baik. Sedangkan data tanggapan guru terhadap bahan ajar adalah sebesar 90% pada kategori sangat baik. Untuk panduan siswa memperoleh rerata presentase  sebesar 89,42% dan panduan guru sebesar 92,5% berada pada kategori sangat baik. Untuk menguji efektifitas penggunaan paket pembelajaran digunakan uji t dari hasil pretest dan posttest yang diberikan kepada siswa. Hasil uji t menunjukkan bahwa terdapat perbedaan mean hasil posttest (91,84) > pretest (72) dengan taraf signifikan 0,000  t table (2,064). Dengan demikian terbukti paket pembelajaran efektif dapat meningkatkan hasil belajar.

Dari serangkaian uji coba dapat diketahui kelebihan dan keterbatasan paket pembelajaran yang telah dikembangkan yaitu: (1) bahan ajar ini dirancang dan dikembangkan sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik siswa kelas IV SD Ummu Aiman Lawang, (2) panduan guru didesain dengan menggunakan strategi pembelajaran yang lebih menekankan pada pembentukan sikap, yaitu menggunakan strategi pembelajaran Kontekstual atau CTL (Contextual Teaching & Learning). Dimana pembelajaran kontekstual ini siswa diajak untuk beraktivitas dalam mengembangkan kemampuan sosialitasnya, sehingga siswa tidak hanya mencatat dan menonton saja akan tetapi melakukan sendiri kegiatan pembelajaran, (3) Desain paket pembelajaran disertai dengan gambar ilustrasi, lay out, warna, dan tampilan teks yang mengikuti prinsip desain pesan dengan tujuan untuk menarik perhatian dan membangkitkan motivasi belajar siswa, (4) Panduan guru dan panduan siswa yang dihasilkan diharapkan dapat memberikan manfaat kepada pebelajar dan pembelajar, dikarenakan di dalamnya terdapat petunjuk dan informasi penting tentang proses pelaksanaan pembelajaran mata pelajaran Pendidikan Agama Islam.

Sedangkan keterbatasan paket pembelajaran ini, yaitu: (1) Produk pengembangan di desain dan dikembangkan berdasarkan hasil analisis kebutuhan dan karakteristik siswa SD Ummu Aiman Lawang, sehingga penggunaannya terbatas untuk siswa SD Ummu Aiman Lawang. (2) Model yang digunakan untuk mengembangkan paket pembelajaran ini adalah Dick & Carey (2001) yang bersifat sistematis dan linear, sehingga model ini kurang fleksibel dan kurang memahami kompleksitas yang terjadi dalam merancang pembelajaran (Akubulut, 2006). (3) Pengembangan paket pembelajaran ini dilakukan hanya sampai pada tahap evaluasi formatif.

Saran berkaitan dengan keterbatasan yaitu: (1) apabila paket pembelajaran ini ingin digunakan pada lembaga atau sekolah lain maka perlu diadakan penyesuaian dan analisis kebutuhan dan karakteristik lebih lanjut, (2) Adapun strategi pembelajaran yang digunakan dalam uji coba lapangan adalah pembelajaran kontekstual yang membutuhkan waktu cukup lama, maka dari itu guru harus mencermati alokasi waktu yang disediakan selama proses pembelajaran dengan seksama, (3) untuk mengatasi keterbatasan yang dimiliki oleh model pengembangan Dick & Carey yaitu tentang desain pembelajaran sistematik yang dirasa terlalu kaku, sehingga perlu diupayakan sebagai proses non linear yang merupakan model fungsional dalam praktik dunia nyata. Pengembang berusaha untuk mencoba menerapkan proses non linear ini dalam bahan ajar yang di kembangkan,usaha ini diwujudkan dengan pemberian tes disela-sela materi dan akhir materi untuk melihat sejauh mana siswa dapat menguasai materi sebelum melangkah ke bab selanjutnya.