DISERTASI dan TESIS Program Pascasarjana UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Penerapan Metode Pembelajaran Komunikatif Dalam Kursus Bahasa Inggris.

Ahmad Taufiq Hartatik

Abstrak


ABSTRAK 

Taufiq, Ahmad. 2009. Penerapan Metode Pembelajaran Komunikatif Dalam Kursus Bahasa Inggris. (Studi Kasus Pada Lembaga Kursus Bhs Inggris di New Surabaya College (NSC) Cabang Pandaan Kab. Pasuruan). Tesis, Jurusan Pendidikan Luar Sekolah, Program Pascasarjana Universitas Negri Malang. Pembimbing: (I) Prof. Drs. H.M Saleh Marzuki, M.Ed., dan (II) Dr. Djauzi Moedzakir, MA.   

Kata Kunci: metode pembelajaran komunikatif, lembaga kursus, pendidikan luar sekolah. 

Penelitian ini didasarkan atas fenomena penggunaan metode pembelajaran komunikatif, yang kerap kali dipakai oleh para instruktur dalam kursus bahasa Inggris. Pada umumnya metode ini dianggap dapat memenuhi kebutuhan warga belajar, karena sangat membantu warga belajar dalam mempelajari dan menguasai bahasa Inggris. Ketertarikan warga belajar mengikuti kursus salah satunya yaitu karena dengan metode tersebut keinginan mereka untuk mahir berbahasa Inggris dapat terwujud.  

Sesuai dengan fenomena tersebut, penelitian ini difokuskan pada pertanyaan dasar, apa betul keberlangsungan kursus NSC Pandaan karena penerapan metode komunikatif. Untuk itu penelitian ini bertujuan mendiskripsikan tentang: 1) Alasan atau latar belakang warga belajar memilih kursus NSC sebagai agensi pendidikan luar sekolah, 2) Alasan NSC menerapkan metode komunikatif dalam pembelajaran bahasa Inggris, 3) Gambaran penerapan metode komunikatif dalam pembelajaran bahasa Inggris di NSC, dan 4) Persepsi warga belajar kursus terhadap penerapan metode komunikatif dalam kursus bahasa Inggris di NSC    

Berdasarkan fokus penelitian maka secara keseluruhan masalah penelitian ini diselesaikan dengan pendekatan kualitatif berupa studi kasus untuk mengungkapkan fenomena-fenomena yang terjadi secara menyeluruh dan mendalam pada lembaga kursus Bahasa Inggris NSC Pandaan. Hal ini dilakukan untuk menemukan perspektif baru tentang hal-hal yang sudah banyak diketahui atau fenomena yang sampai sekarang belum banyak diketahui dari segi program, peristiwa, dan proses (kegiatan). Sumber data dalam penelitian dikelompokkan menjadi 3 bagian, yaitu person, place dan activity. Semua sumber data tersebut digali melalui teknik observasi partisipatif, wawancara mendalam dan dokumentasi. 

Dari analisis data, diperoleh temuan-temuan sebagai berikut: Pertama, penerapan metode komunikatif pembelajaran bahasa dilakukan secara interaktif, yaitu dengan tanya jawab, diskusi, presentasi, percakapan, dialog, dan simulasi yaitu bermain peran, dan juga dilakukan secara monolog yaitu bercerita (story telling). Kedua, alasan menerapkan metode komunikatif yaitu: a) membiasakan diri untuk selalu berbahasa Inggris, b) mendukung tercapainya empat kemampuan berbahasa, c) sesuai bagi pebelajar orang dewasa. Ketiga, persepsi warga belajar kursus NSC terhadap penerapan metode komunikatif yaitu:  a) merasa tertekan dengan kondisi di awal pembelajaran, b) suasana kelas yang aktif, humanis dan saling mendukung dalam pembelajaran, c) merasa senang, antusias karena tujuan belajar bahasa dapat dicapai dengan cepat. Keempat,  alasan warga belajar memilih kursus di NSC yaitu: a) NSC dianggap kursus yang sudah lama berdiri dan berpengalaman, b) NSC fleksibel terhadap calon warga belajar, c) instruktur yang kompeten, bersahabat, baik dan terbuka, serta d) NSC mampu memenuhi kebutuhan masyarakat. Kelima, terdapat beberapa kelebihan dan kelemahan dari metode komunikatif, kelebihanya adalah suasana kelas menjadi semakin aktif, kompetitif, tidak membosankan, dan bisa memotivasi diri warga belajar untuk selalu menggunakan bahasa Inggris. Sedangkan kelemahanya yaitu tidak bisa diterapkan pada tingkat awal, tertekan, kemampuan gramatikal rendah, sulit dalam mengevaluasi, dan meteri yang sudah direncanakan tidak sepenuhnya tuntas.      

Bertitik tolak dari hasil temuan-temuan penelitian ini, disarankan agar 1) Penerapn metode komunikatif bisa maksimal, maka perlu bagi instruktur untuk mempelajari teknik-teknik dari beberapa kegiatan interaktif, serta pemilihan tema/topik harus disesuaikan dengan kebutuhan dan manfaat warga belajar kursus. 2) Pola pembelajaran metode ini lebih mengarahkan pebelajar pada konteks atau situasi. Maka perlu kiranaya bagi instruktur dalam satu kesempatan mengajak warga belajarnya untuk belajar di luar kelas dengan melihat/praktik secara langsung dan berdarmawisata (excursion) atau studi tour agar mereka bisa memperaktikkan bahasa secara langsung dengan penutur asli bahasa (native speaker). 3) Bagi para instruktur kursus bahasa Inggris perlu mengetahui karakteristik dan prinsip-prinsip pembelajaran Andragogi, 4) Perlu adanya pengakajian dan perbaikan/revisi terhadap bahan ajar yang digunakan pada lembaga kursus bahasa asing, yang mana bahan ajar tersebut kurang kontekstual. Sehingga dikhawatirkan bahan ajar tersebut tidak memberikan manfaat bagi warga belajar, 5) Bagi pemerhati masalah pengembangan lembaga pembelajaran hendaknya terus mengkaji konsep-konsep pengelolaan lembaga dan pembelajaran kursus yang kontekstual sehingga lembaga tersebut nantinya mampu menjawab tantangan pendidikan di masa yang akan datang, 6) Peran pro-aktif dari pemerintah sangat diupayakan demi peningkatan mutu dan kualitas lulusan kursus, yaitu dengan melakukan standarisasi secara merata bagi semua pengelola kursus dan pelatihan sehingga keberlangsungan lembaga kursus di daerah bisa tetap bertahan.