DISERTASI dan TESIS Program Pascasarjana UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Peran Kepala Sekolah dalam Implementasi Manajemen Berbasis Sekolah (Studi Kasus di SMA Negeri 1 Malang ).

Tri Suharno

Abstrak


ABSTRAK

Suharno, Tri. 2009. Peran Kepala Sekolah dalam Implementasi Manajemen Berbasis Sekolah (Studi Kasus di SMA Negeri 1 Malang ). Tesis, Program Studi Manajemen Pendidikan, Program Pascasarjana Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Prof. Dr. Willem Mantja, M.Pd, (II) Prof. A. Sonhadji K.H., M.A., Ph.D

Kata kunci: peran kepala sekolah, Manajemen Berbasis Sekolah. 

Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) adalah salah satu bentuk pengelolaan manajemen sekolah yang diterapkan untuk peningkatan mutu pendidikan di sekolah. Beberapa faktor yang melatarbelakangi munculnya Manajemen Berbasis sekolah ini adalah: (1) penerapan pendekatan education production function terlalu memusatkan pada input pendidikan dan kurang memperhatikan pada proses pendidikan, (2) penye lenggaraan pendidikan nasional dilakukan secara birokratik-sentralistik sehingga menempatkan sekolah sebagai penyelenggara pendidikan sangat tergantung pada keputusan birokrasi yang mempunyai jalur yang sangat panjang dan kadang-kadang kebijakan yang dikeluarkan tidak sesuai dengan kondisi sekolah setempat, (3) peran serta warga sekolah khususnya guru dan peran serta masyarakat khususnya orang tua siswa dalam penyelenggaraan pendidikan selama ini sangat minim. Peningkatan mutu pendidikan akan terwujud jika sekolah dengan potensi yang dimiliki diberi kewenangan yang lebih luas dan fleksibel untuk mengatur, mengelola, dan mengembangkannya secara mandiri melalui keputusan-keputusan yang partisipatif. 

Dalam implementasi Manajemen Berbasis Sekolah, tanggung jawab utama (key person) berada di pundak kepala sekolah (school principals). Dikatakan demikian karena sudah lama diakui oleh para pakar manajemen pendidikan bahwa kepala sekolah merupakan faktor kunci efektif tidaknya suatu sekolah. Kepala sekolah dikatakan sebagai faktor kunci karena kepala sekolah memainkan peranan yang sangat penting dalam keseluruhan spektrum pengelolaan sekolah. Sebagai manajer pendidikan yang profesional, kepala sekolah bertanggung jawab sepenuhnya terhadap sukses tidaknya sekolah yang dipimpinnya, sehingga dalam menerapkan Manajemen Berbasis Sekolah, peran kepala sekolah sangat menentukan efektif tidaknya pelaksanaan Manajemen Berbasis Sekolah. 

Tujuan penelitian ini untuk mengungkapkan Peran Kepala SMAN Negeri 1 Malang dalam (1) implementasi manajemen partisipatif dan transparan  (2) Pelajaran yang  aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan, dan (3) Melibatkan  orang tua / komite secara aktif dalam mendukung program-program sekolah. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian studi kasus dengan pendekatan kualitatif. Teknik pengambilan data dilakukan melalui wawancara mendalam, pengamatan, dan penelusuran dokumentasi. Data yang telah terkumpul dianalisis secara deskriptif dengan menggunakan alur (a) reduksi data, (b) penyajian data, (c) penarikan kesimpulan.

Dari hasil analisis data diperoleh gambaran bahwa kepala sekolah memiliki peran yang sangat besar dan pengaruh yang sangat kuat dalam menyukseskan program implementasi Manajemen Berbasis Sekolah dengan penerapan manajemen yang partisipatif dan transparan melalui pola kepemimpinan yang terbuka, demokratis, saling menghargai, terbuka, kekeluargaan, dan selalu menjaga hubungan kemanusian. Peran supervisi kepala sekolah dalam pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan besar sekali pengaruhnya dalam membantu guru merealisasikan kegiatan pembelajaran yang aktif, kreatif dan menyenangkan tersebut. Kepala sekolah berperan aktif dalam melibatkan orang tua dan komite sekolah mendukung program-program sekolah.

Berdasarkan kesimpulan hasil penelitian tersebut di atas, dapat disarankan beberapa hal sebagai berikut: (1) Kepala SMA Negeri 1 Malang telah melaksanakan perannya dalam implementasi Manajemen Berbasis Sekolah. Bagi kepala sekolah yang lain dapat memanfaatkan hasil penelitian ini sebagai bahan masukan dalam mengelola sekolah yang menerapkan Manajemen Berbasis Sekolah. (2) Tenaga Pendidik dan Kependidikan (Pengawas) dapat memanfaatkan hasil penelitian ini sebagai salah satu bahan masukan dalam melaksanaan tugas pokok dan fungsinya untuk pembinaan di satuan pendidikan yang menerapkan Manajemen Berbasis Sekolah yang menjadi tanggung jawabnya. (3) Komite Sekolah dapat memanfaatkan hasil penelitian ini sebagai acuan dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya secara aktif untuk meningkatkan mutu sekolah. (4) Masyarakat secara luas (orang tua siswa, tokoh masyarakat, pemerhati pendidikan dan  Dewan Pendidikan serta DPRD yang membidangi masalah pendidikan), dapat memanfaatkan hasil penelitian ini sebagai salah satu bahan rujukan dalam upaya memberikan masukan, monitoring, dan evaluasi terhadap sekolah, khususnya dalam penerapan Manajemen Berbasis Sekolah. (5) Para penyelenggara dan pengelola pendidikan dapat mengadopsi peran yang dimainkan oleh kepala sekolah dalam menerapkan Manajemen Berbasis Sekolah. Dengan mengadopsi peran kepala sekolah tersebut, semua perilaku dan kinerja seluruh warga sekolah dapat memiliki landasan yang kuat dalam mengimplementasikan Manajemen Berbasis Sekolah.