DISERTASI dan TESIS Program Pascasarjana UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Kompetensi Siswa Bidang Pemesinan Bubut Ditinjau dari Hasil Uji Kompetensi oleh Penguji Internal dan Lembaga Sertifikasi Profesi pada SMK Kota Malang.

Sulisetiyoningrum Sulisetiyoningrum

Abstrak


ABSTRAK

Sulisetiyoningrum,2009. Kompetensi Siswa Bidang Pemesinan Bubut Ditinjau dari Hasil Uji Kompetensi oleh Penguji Internal dan Lembaga Sertifikasi Profesi pada SMK Kota Malang. Tesis, Program Studi Pendidikan Kejuruan, Program Pasca Sarjana, Universitas Negeri Malang. Pembibing: (I) Prof. Dr. H. A. Sonhadji K.H.,M.A, Ph.D.,(II) Drs. Andoko, M.T.

Kata kunci: SMK, uji kompetensi, pemesinan bubut, penguji internal, penguji  eksternal.

Bagi siswa SMK jurusan Pemesinan harus mempunyai kompetensi produktif yang sesuai dengan bidang pemesinan, salah satunya harus kompeten dipermesinan bubut. Kompetensi bubut sangat di perlukan siswa untuk bekerja nantinya, oleh karena itu sekolah dalam melaksanakan program pembelajaran dan peningkatan kompetensi siswa agar dapat diterima oleh DU/DI, bekerja sama dengan DU/DI untuk mengetahui tingkat kompetensi siswa. Karena siswa setelah lulus akan bekerja kedunia industri, maka pada uji kompetensi diperlukan pihak industri untuk melalukan penilaian terhadap hasil kerja siswa sesuai standar industri. Dengan kompetensi siswa yang baik, maka suatu sekolah dapat berhasil meningkatkan prestasi belajar siswa, dan dapat meningkatkan keberhasilan siswa dalam memperoleh pekerjaan sesuai dengan bidang keahliannya setelah tamat.

Untuk mengungkapkan hasil uji kompetensi siswa bidang pemesinan bubut yang meliputi pekerjaan facing, bubut rata (Ø), bubut rata (L), bubut bertingkat, bubut alur (Ø), bubut alur (L), tampilan N7 pembubutan, tampilan N7 alur, tampilan semua pekerjaan, dan nilai akhir kompetensi penelitian ini merumuskan masalah sebagai berikut: (1) Bagaimanakah hasil uji kompetensi siswa bidang pemesinan bubut menurut penguji internal pada SMK Kota Malang? (2) Bagaimanakah hasil uji kompetensi siswa bidang pemesinan bubut menurut penguji eksternal pada SMK Kota Malang? dan (3) Apakah terdapat perbedaan antara hasil uji kompetensi siswa bidang pemesinan bubut menurut penguji internal dan penguji eksternal pada SMK Kota Malang? Untuk menjawab pertanyaan di atas penelitian ini dirancang dengan rancangan diskriptif serta  populasi penelitian adalah semua siswa kelas 3 pada SMK Kota Malang jurusan Teknik Pemesinan yang melakukan uji kompetensi bubut dasar tahun pelajaran 2007/2008. Penelitian ini menggunakan data dokumen dan benda kerja siswa hasil uji kompetensi bidang pemesinan bubut sebagai instrument dalam pengumpulan data.

Dari hasil penelitian ini ditemukan bahwa: (1) Menurut penguji internal menunjukkan bahwa hasil uji kompetensi siswa bidang pemesinan bubut pada SMK Kota Malang yang meliputi pekerjaan facing, bubut rata (Ø), bubut rata (L), bubut bertingkat, bubut alur (Ø), bubut alur (L), tampilan N7 pembubutan, tampilan N7 alur, tampilan semua pekerjaan, dan nilai akhir kompetensi pada umumnya siswa memiliki kompetensi amat baik, (2) Menurut penguji eksternal menunjukkan bahwa hasil uji kompetensi siswa bidang pemesinan bubut pada SMK Kota Malang yang meliputi pekerjaan facing, bubut rata (Ø), bubut rata (L), bubut bertingkat, bubut alur (Ø), bubut alur (L), tampilan N7 pembubutan, tampilan N7 alur, tampilan semua pekerjaan, dan nilai akhir kompetensi sebagian besar siswa memiliki kompetensi cukup, dan (3) ada perbedaan penilaian hasil uji kompetensi siswa antara penguji internal dan penguji eksternal pada pekerjaan facing, bubut rata (Ø), bubut rata (L), bubut bertingkat, bubut alur (Ø), bubut alur (L), dan nilai akhir kompetensi.

Bertitik tolak dari temuan penelitian ini, beberapa saran yang diperkirakan dapat meningkatkan kualitas uji kompetensi bidang pemesinan bubut adalah: (1) Senantiasa memperhatikan proses penyetingan awal yang dilakukan oleh siswa sebelum proses pengerjaan benda kerja, karena untuk mendapatkan ketepatan ukuran benda kerja, (2) Senantiasa dalam proses belajar praktik pemesinan untuk memberikan jenis pekerjaan bervariasi, dan selalu mengutamakan pada ketepatan ukuran benda kerja dari pada kecepatan dan bentuk benda kerja, (3) Senantiasa melaksanakan evaluasi terhadap hasil uji kompetensi yang telah dilakukan oleh siswa sehingga dapat mmengetahui tingkat kompetensi yang dimilki oleh siswa, (4) Senantiasa berupaya untuk meningkatkan kompetensi siswa dengan mengikuti perkembangan teknologi dunia industri, bekerja sama dengan DU/DI dalam proses pembelajaran sehingga dapat meningkatkan dan mengembangkan peralatan yang dibutuhkan di bengkel praktik sekolah sesuai standar industri serta dapat meningkatkan kompetensi siswa, dan dapat memenuhi kebutuhan pasar industri