DISERTASI dan TESIS Program Pascasarjana UM, 2016

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Hubungan Pola Asuh, Iklim Sekolah, dan Motivasi Belajar dengan Kontrol Diri Siswa SMP se-Kota Malang.

Rinna Yuanita Kasenda

Abstrak


Kasenda, Rinna Yuanita. 2015. Hubungan Pola Asuh, Iklim Sekolah, dan Motivasi Belajar dengan Kontrol Diri Siswa SMP se-Kota Malang. Tesis, Jurusan Bimbingan Konseling, Program Pascasarjana Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. Triyono, M.Pd., (II) Dr. M. Ramli, M.A.

Kata Kunci : Pola Asuh, Iklim Sekolah, Motivasi Belajar, Kontrol Diri

Meningkatnya kasus kenakalan remaja dalam bentuk pelanggaran disiplin dan kasus kriminal mengindikasikan lemahnya kontrol diri yang ada dalam diri remaja. Untuk menentukan tinggi rendahnya kontrol diri seseorang, perlu dilihat keterkaitan faktor-faktor yang berhubungan dengan kontrol diri diantaranya pola asuh orang tua, iklim sekolah, dan motivasi belajar dari individu tersebut. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan di antara pola asuh orang tua, iklim sekolah dengan kontrol diri siswa serta sejauh mana hubungan tersebut terjadi melalui motivasi belajar siswa.

Rancangan penelitian ini adalah penelitian ex-post facto dengan menggunakan pendekatan kuantitatif dengan metode deskriptif. Penelitian ini menggunakan teknik analisis Path, bersifat multivariat dengan 2 variabel bebas, 1variabel terikat dan adanya variabel intervening dengan jumlah sample besar 377 responden. Analisis Path digunakan untuk menganalisis hubungan variabel bebas pola asuh orang tua dan iklim sekolah dengan variabel terikat kontrol diri melalui variabel intervening motivasi belajar siswa. Tujuan analisisnya untuk mengetahui: (1) hubungan variabel-variabel bebas dengan variabel terikat; (2) hubungan variabel intervening dengan variabel terikat; (3) hubungan variabel-variabel bebas dengan variabel terikat melalui variabel intervening. Subjek penelitian adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri se-Kota Malang. Penelitian ini melalui tahapan uji instrumen dan tahapan penetapan instrumen definitif sebagai dasar pengumpulan data dan pelaksanaan analisisnya.

Hasil penelitian sebagai berikut: Hubungan Pola Asuh (X1) dengan Motivasi Belajar Siswa hasil analisa nilai path diperoleh 0,435. Koefisien bertanda positif yang menunjukkan hubungan keduanya searah, artinya pola asuh mempunyai hubungan positif terhadap motivasi belajar, dimana semakin baik dan efektif pola asuh yang diterapkan oleh orang tua maka akan semakin meningkatkan motivasi belajar siswa. Hubungan Iklim Sekolah (X2) dengan Motivasi Belajar Siswa (Y1) hasil analisa nilai path diperoleh 0,524. Koefisien bertanda positif yang menunjukkan hubungan keduanya searah, artinya iklim sekolah mempunyai hubungan positif terhadap motivasi belajar, dimana semakin baik dan efektif iklim sekolah yang dialami oleh siswa disekolah maka semakin meningkatkan motivasi belajar siswa. Hubungan Pola Asuh (X1) dengan Kontrol Diri Siswa (Y2) hasil analisa nilai path diperoleh 0,409. Koefisien bertanda positif yang menunjukkan hubungan keduanya searah, artinya pola asuh mempunyai hubungan positif terhadap kontrol diri siswa, dimana semakin baik dan efektif pola asuh yang diterapkan oleh orang tua maka akan semakin meningkatkan kontrol diri siswa. Hubungan Iklim Sekolah (X2) dengan Kontrol Diri Siswa (Y2) hasil analisa nilai path diperoleh 0,478. Koefisien bertanda positif yang menunjukkan mengindikasikan hubungan keduanya searah, artinya iklim sekolah mempunyai hubungan positif terhadap kontrol diri siswa, dimana semakin baik dan efektif iklim sekolah yang dialami oleh siswa di sekolah maka akan semakin meningkatkan kontrol diri siswa. Hubungan Motivasi Belajar (Y2) dengan Kontrol Diri Siswa (Y2) hasil analisa nilai path diperoleh 0,661. Koefisien bertanda positif yang menunjukkan hubungan keduanya searah, artinya motivasi belajar siswa mempunyai hubungan positif terhadap kontrol diri siswa, dimana semakin tinggi motivasi belajar yang ada dalam diri siswa akan semakin tinggi pula kontrol diri siswa. Hubungan Pola Asuh (X1) dengan Kontrol Diri Siswa (Y2) melalui Motivasi Belajar Siswa (Y1) hasil analisa nilai path diperoleh 0,287. Koefisien bertanda positif yang menunjukkan hubungan keduanya searah, artinya pola asuh mempunyai hubungan positif terhadap kontrol diri siswa melalui motivasi belajar, dimana semakin baik dan efektif pola asuh yang diterapkan oleh orang tua ditambah dengan motivasi belajar yang tinggi dari siswa maka akan semakin meningkatkan kontrol diri siswa. Hubungan Iklim Sekolah (X2) dengan Kontrol Diri Siswa (Y2) melalui Motivasi Belajar Siswa (Y1) hasil analisa nilai path diperoleh 0,346. Koefisien bertanda positif yang artinya semakin baik dan efektif iklim sekolah yang dialami siswa di sekolah ditambah dengan motivasi belajar yang tinggi dari siswa maka akan semakin meningkatkan kontrol diri siswa. 

Guru BK/Konselor seyogyanya lebih mengoptimalkan tugas layanan dasar khususnya dukungan sistem, dimana guru BK/Konselor saling berkolaborasi dengan guru wali kelas dan guru mata pelajaran dan orang tua untuk bagaimana  orang tua dapat memberikan pola pengasuhan yang baik sehingga anak yang terbentuk dalam pola asuh yang baik dan tepat, pemberian  disiplin dan dalam kehangatan maka akan membentuk kontrol diri yang baik. Dengan sendirinya motivasi belajar dari anak akan meningkat untuk menciptakan hal-hal yang positif.  Hendaknya semua elemen sekolah mulai dari kepala sekolah, konselor dan  guru-guru saling bersinergi untuk menciptakan iklim sekolah yang nyaman, suasana belajar yang menyenangkan bagi para siswa dan peningkatan fasilitas sekolah yang menunjang kegiatan siswa disekolah karena dengan demikian secara tidak langsung mendorong motivasi siswa untuk semangat belajar dan juga berprilaku yang baik dengan kontrol diri yang baik. Peneliti selanjutnya, hasil penelitian ini dijadikan bahan referensi untuk yang tertarik meneliti variabel  pola asuh, iklim sekolah, motivasi belajar dan kontrol diri  siswa SMP.