DISERTASI dan TESIS Program Pascasarjana UM, 2016

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Nilai-Nilai Keislaman dalam Novel 99 Cahaya di Langit Eropa

umi . kalsum

Abstrak


ABSTRAK

Kalsum, Umi. 2015. Nilai-Nilai Keislaman dalam Novel 99 Cahaya di Langit Eropa: Perjalanan Menapak Jejak Islam di Eropa Karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra. Tesis. Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia, Pascasarjana Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Prof. Dr. Djoko Saryono, M.Pd., (2) Dr. Yuni Pratiwi, M.Pd.

 

Kata kunci: nilai, keislaman, novel

Sastra hadir karena adanya manusia. Sastra diciptakan oleh manusia sebagai bentuk pemikiran yang memiliki ruang lingkup tertentu, yaitu imajinasi. Karya sastra merupakan hasil karya kreatif di bidang bahasa berisi gambaran kehidupan masyarakat yang dituangkan dalam bentuk tulisan oleh penulis dengan melibatkan imajinasi dan muatan nilai-nilai hasil analisis terhadap suatu masalah. Dalam karya sastra, pengarang menyampaikam nilai-nilai dalam bentuk pesan moral, sikap, dan tingkah laku para tokoh sesuai dengan pandangan pengarangnya tentang konsep moral. Pembaca diharapkan dapat menghayati pesan-pesan ini dan kemudian menerapkannya dalam kehidupannya. 

Wujud dan jenis pesan moral dalam karya sastra beragam dan bersifat tidak terbatas, termasuk di dalamnya adalah nilai keislaman. Nilai-nilai keislaman adalah nilai-nilai yang bersumber dari agama Islam dengan Quran dan Hadist sebagai penuntunnya. Novel 99 Cahaya di Langit Eropa merupakan novel inspiratif yang berisi tentang kisah perjalanan penulis dalam menjelajahi negara-negara di benua Eropa, dengan penganut agama Islam sebagai golongan minoritas. 

Penelitian ini bermaksud untuk mendiskripsikan nilai-nilai keislaman, yaitu nilai-nilai berdasarkan syariat dan akhlak yang tergambar pada tokoh novel 99 Cahaya di Langit Eropa karya Hanum Salsabiela Rais dan Rangga Almahendra. Akhlak yang dimaksud adalah akhlak mulia atau akhlak terpuji (akhlaqul karimah). Penelitian ini tergolong dalam penelitian kualitatif dengan pendekatan tekstual, di mana peneliti berupaya menggali nilai-nilai keislaman dengan memanfaatkan ayat Al-Qur’an dan Hadist dalam memahami dan memaknai teks. Data penelitian ini berwujud paparan kebahasaan tertulis yang mengandung nilai-nilai keislaman yang berupa paparan naratif dan kalimat percakapan (dialog) yang menggambarkan karakter, perbuatan, dan pemikiran tokoh. Data diperoleh melalui kegiatan; (1) membaca secara kritis, cermat, dan berulang-ulang dengan berbekal pengetahuan, wawasan, kemampuan, dan kepekaan peneliti, (2) identifikasi unit-unit paparan kebahasaan yang sesuai dengan fokus masalah, (3) pengkajian instrumen penelitian dengan data, dan (4) pemberian kode-kode. Analisis data menggunakan prosedur analisis Miles dan Huberman dengan langkah-langkah: (1) pengumpulan  data, (2) reduksi data, (3) sajian data, dan (4) penarikan kesimpulan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa dalam novel 99 Cahaya di Langit Eropa terdapat nilai-nilai keislaman yang berkaitan dengan nilai-nilai syariat dan nilai-nilai akhlak mulia. Nilai-nilai tersebut tumbuh dan berkembang di tengah himpitan pluralisme masyarakat. Kaum Islam sebagai golongan minoritas harus tetap bertahan dan berjuang untuk tetap berada dalam tuntunan dan syariah Islam. Keteguhan dan keyakinan iman Islam senantiasa berpijak kepada kebesaran Allah dengan 99 sifat baik yang melindungi golongan minoritas di belahan bumi Eropa. 

Sehubungan dengan itu, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut. Pertama Allah pencipta alam semesta memiliki 99 nama indah yang merupakan cerminan dari sifat-sifat Allah, dikenal dengan Asma’ul Husna. Sebagai umat yang beriman Islam, meyakini kebesaran 99 nama Indah Allah adalah hal yang mutlak. Memaknai sifat-sifat Allah ini dilakukan dengan meyakini dan meneladaninya dengan mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari. Berperilaku dan berakhlak mulia sesuai dengan tuntunan dan syariat Islam. Kedua, 99 Cahaya di Langit Eropa dalam perspektif Islam dimaknai sebagai 99 nama-nama Allah yang berkembang dan menjadi sebuah keyakinan bagi umat Islam yang tinggal di belahan bumi Eropa. Umat Islam yang hidup sebagai golongan minoritas harus berjuang keras untuk mempertahankan keimanan dan ketakwaan dengan ajaran Islam. Ketiga, nilai syariat sebagai nilai yang bersumber dari hukum atau peraturan yang berasal dari Allah menjadi tuntunan dalam menjalankan dan mengamalkan agama Allah untuk kemaslahatan umat manusia. Umat Islam hendaknya menjalankan agamanya berdasarkan ilmu, yaitu ilmu pengetahuan syariat yang kuat dan terpilih untuk menjaga konsep ahlus sunnah wal jamaah sebagai koridor keagamaan muslim. Keempat, nilai akhlak mulia bersumber dari nilai-nilai yang melekat  pada diri manusia berwujud perbuatan, sikap, dan sifat-sifat baik dan terpuji. Dalam kehidupan di dunia hendaknya setiap manusia memiliki akhlak mulia (akhlakul mahmudah) agar tercipta kehidupan yang tenteram dan damai dan terwujud kerukunan hidup bersama. 

Berdasarkan hasil penelitian dan kesimpulan, beberapa saran disampaikan kepada pihak berikut. Pertama bagi pengajar bahasa dan sastra Indonesia, hasil penelitian dapat digunakan sebagai referensi dan apersepsi dalam pembelajaran Bahasa Indonesia tertutama pada kegiatan apresisasi sastra dikaitkan dengan pengembangan nilai-nilai, sebagai bekal siswa untuk hidup di masyarakat yang beradab dengan budi pekerti dan etika yang baik yang dapat diaplikasikan pada kehidupan masa kini. Kedua pembaca dan penikmat sastra, penelitian ini dapat dijadikan referensi sekaligus menggugah minat untuk mempelajari dan menggali nilai-nilai keislaman yang terdapat pada karya sastra yang lain, khususnya novel. Ketiga peneliti selanjutnya, hasil penelitian dapat dijadikan sebagai bahan kajian atau pembanding untuk penelitian sejenis.