DISERTASI dan TESIS Program Pascasarjana UM, 2016

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Peran Domestik Perempuan dalam Novel Ibuk Karya Iwan Setyawan. Tesis.

Yayuk . Sariyastutik

Abstrak


ABSTRAK

 

Sariyastutik, Yayuk. 2015. Peran Domestik Perempuan dalam Novel Ibuk Karya Iwan Setyawan. Tesis. Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia, Pascasarjana Universitas Negeri Malang. Pembimbing (1) Dr. Yuni Pratiwi, M.Pd., (2) Prof. Dr. Wahyudi Siswanto, M.Pd.

 

Kata kunci: peran domestik, perempuan, novel, Ibuk

 

Karya sastra adalah hasil proses kreatif dengan bentuk, gaya, dan bahasa yang khas berasal dari rekaan, imajinasi pengarang (sastrawan) yang memiliki nilai keindahan tersendiri, dengan tujuan untuk menanamkan nilai-nilai yang dikehendaki oleh pengarang dalam karyanya. Pada dasarnya alasan pengarang hendak menyajikan cerita ialah hendak mengemukakan suatu gagasan, ide, atau pikiran utama yang mendasari suatu karya sastra itu disebut tema. Adanya tema membuat karya sastra lebih penting daripada sekedar bacaan hiburan. Novel dengan tema-tema perempuan dengan berbagai problematika dan perannya menjadi tema yang menarik untuk diangkat menjadi sebuah cerita dan menjadi bacaan yang digemari serta layak diperhitungkan. Salah satu novel dengan tema perempuan adalah novel Ibuk karya Iwan Setyawan. Novel yang berangkat dari pengalaman pribadi pengarang berupaya membuka peran seorang ibu dalam sebuah keluarga. Kekaguman penulis kepada kerja keras dan motivasi yang diberikan oleh sang ibu membawa penulis kepada penulisan karya sastra yang dikemas dengan bahasa sederhana dan lugas.

Penelitian ini mengkaji peran tokoh-tokoh perempuan dalam menjalankan perannya sebagai anak, istri, dan ibu pada novel. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kualitatif dengan menggunakan kajian teks novel untuk memperoleh data. Data dalam penelitian ini berupa paparan kebahasaan tertulis yang berwujud kata-kata, paparan naratif, kalimat percakapan (dialog) yang menggambarkan karakter, perbuatan, dan pemikiran tokoh yang berkaitan dengan peran domestik tokoh perempuan dalam melakukan perannya sebagaimana sesuai dengan fokus penelitian. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan cara (1) membaca keseluruhan dan berulang-ulang novel yang diteliti, (2) mengumpulkan dan menyeleksi data sesuai tujuan penelitian, (3) menandai bagian yang digunakan sebagai data (kodifikasi), dan (4) mengelompokkan (klasifikasi) data berdasarkan tabel yang telah disediakan dan memberi kode data. Analisis data menggunakan teknik alir sebagaimana pendapat Miles dan Huberman yang terbagi dalam tiga tahap, yaitu (1) reduksi data, (2) penyajian data, (3) penarikan kesimpulan dan verifikasi. Pengecekan keabsahan data dilakukan dengan ketekunan pengamatan, diskusi dengan teman sejawat, dan kecukupan rujukan. Penelitian dilakukan melalui tiga tahap, yaitu tahap persiapan, pelaksanaan, dan penyelesaian laporan penelitian.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa dalam novel Ibuk ditemukan peran domestik perempuan sebagai anak, istri, dan ibu sebagaimana fokus penelitian. Peran domestik perempuan sebagai anak diaktualisasikan dalam sikap (1) membantu orangtua dan (2) tidak membantah orangtua. Peran domestik perempuan sebagai istri diaktualisasikan dalam sikap dan perilaku (1) melayani kebutuhan suami, (2) mengurus rumah/melakukan pekerjaan rumah tangga, (3) membantu suami memenuhi kebutuhan hidup, (4) menjaga harta suami, dan (5) memberikan morivasi kepada suami. Peran domestik perempuan sebagai ibu diaktualisasikan dalam sikap dan perilaku (1) tidak memaksakan kehendak, (2) merawat dan mendidik anak dengan penuh kasih sayang, (3) memberikan nasihat dan motivasi kepada anaknya, dan (4) mendoakan keberhasilan anak.

Dari hasil penelitian disimpulkan sebagai berikut. Pertama perempuan dalam menjalankan peran domestiknya memiliki peran sebagai anak, istri, dan ibu sekaligus. Ketiga peran harus dijalankan secara bersama dan seimbang. Perempuan dalam menjalankan peran domestiknya sebagai seorang anak memiliki kewajiban untuk berbuat baik dan berbakti kepada orangtua sebagai bentuk ketaatan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Kedua perempuan dalam menjalankan peran domestiknya sebagai seorang istri tidak hanya bertindak sebagai kanca wingking namun lebih menjadi sigaraning nyawa bagi seorang suami. Perempuan sebagai seorang istri memiliki kewajiban untuk taat kepada suami dalam hal kebaikan. Ketaatan perempuan sebagai seorang istri terhadap suami tidak lantas membuatnya merasa terkungkung dalam aturan-aturan yang membuat perempuan tidak dapat berperan dalam ranah yang lebih luas yakni ranah publik, namun lebih kepada penghormatan dan saling menghargai antara suami istri. Ketiga perempuan sebagai seorang ibu memiliki peran dan andil terbesar dalam merawat dan mendidik anak-anak. Ibu mampu menjadi apa saja untuk kebaikan anak-anaknya, menjadi teman sekaligus pendidik bagi anak-anaknya, mendidik dan merawat dengan ketulusan dan kasih sayang, menjadikannya sebagai sosok yang patut diteladani dalam bersikap dan berperilaku, memberikan motivasi untuk mendorong kesuksesan anak dalam berbagai hal, serta mendoakan keberhasilannya. 

Berdasarkan paparan hasil temuan serta kesimpulan, saran ditujukan kepada pihak-pihak sebagai berikut. Pertama bagi pengajar pendidikan bahasa dan sastra Indonesia, hasil penelitian dapat digunakan sebagai referensi dalam pembelajaran apresiasi sastra. Kedua bagi pembaca dan penikmat sastra, hasil penelitian dapat dijadikan referensi sekaligus menggugah minat membaca disamping dapat meneladani peran perempuan dalam menjalankan kehidupan di ranah domestik. Ketiga bagi peneliti selanjutnya, hasil penelitian dapat dijadikan bahan kajian atau pembanding untuk penelitian sejenis pada aspek lain dengan metode dan pendekatan yang sesuai.