SKRIPSI Jurusan Akutansi - Fakultas Ekonomi UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PENERAPAN METODE PEMBELAJARAN KOOPERATIF DENGAN MODEL TEAMS GAMES TOURNAMENT (TGT) UNTUK MENINGKATKAN PERHATIAN SISWA KELAS XI IPS-3 PADA MATA PELAJARAN AKUNTANSI DI SMA NEGERI 1 JOMBANG

MAS'UDAH PURWANTI

Abstrak


ABSTRAK

Purwanti, Mas’udah. 2009. Penerapan Metode Pembelajaran Kooperatif dengan 

Model Teams Games Tournament (TGT) untuk Meningkatkan Perhatian Siswa Kelas XI IPS-3 pada Mata Pelajaran Akuntansi di SMA Negeri 1 Jombang. Skripsi, Jurusan Pendidikan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Sawitri Dwi Prastiti, S.E., M.Si., Ak. (II) Diana Tien Irafahmi, S.Pd., M.Ed.

Kata Kunci: Teams Games Tournament, Perhatian Siswa.

Salah satu masalah pembelajaran saat pembelajaran berlangsung, yaitu kurangnya perhatian siswa pada pembelajaran, hal ini juga terjadi di Kelas XI IPS-3 yang menjadi subjek penelitian ini. Observasi awal menunjukkan bahwa sebagian besar siswa tidak memperhatikan dengan berbagai kesibukan masing-masing, diantaranya : a) menggunakan ponsel; b) bercanda dengan teman sebangkunya; dan c) aktivitas lain yang tidak berhubungan dengan pembelajaran, ditambah dominasi guru dengan ceramah. Akibatnya sebagian besar siswa tidak dapat memahami materi pembelajaran secara maksimal dan hasil belajarnya pun kurang memuaskan bahkan di bawah Standar Ketuntasan Belajar Minimal (SKBM) yang ditetapkan sekolah, yakni 75. Penelitian ini bertujuan (1) mendeskripsikan bagaimana penerapan pembelajaran kooperatif model TGT di SMA Negeri 1 Jombang, (2) mengetahui peningkatkan perhatian siswa Kelas XI IPS-3 di SMA Negeri 1 Jombang dengan menerapkan pembelajaran model TGT, dan (3) mengetahui peningkatkan hasil belajar siswa Kelas XI IPS-3 di SMA Negeri 1 Jombang dengan menerapkan pembelajaran model TGT.

Hasil yang dicapai pada siklus I, saat games, siswa diminta memberikan tanggapan, hanya siswa tertentu saja yang bersedia dan beberapa diantaranya masih salah. Pada tahap tournament, siswa sudah mulai mendengarkan dan melihat saat ada yang menjelaskan materi atau menyampaikan tanggapan. Saat diminta menyampaikan tanggapan, siswa yang pada pertemuan sebelumnya tidak bersedia, akhirnya bersedia menanggapi walapun kurang jelas dan belum semuanya benar. Untuk siklus II, saat games siswa sudah bersedia memperhatikan dengan mendengarkan dan melihat saat guru atau siswa lain menjelaskan. Saat diminta menyampaikan tanggapan, siswa yang menyampaikan tanggapan mengalami peningkatan dari pada siklus I. Pada tahap tournament, siswa sudah memberikan perhatian penuh pada pembelajaran pada saat guru menjelaskan maupun saat temannya yang sedang presentasi.

Sehingga, pada siklus I siswa mendengarkan dan melihat saat guru memberikan penjelasan belum sepenuhnya fokus namun saat guru mulai menjelaskan tahapan kegiatan yang akan dilakukan di pembelajaran tersebut siswa sudah mulai memberikan perhatian dengan tidak gaduh seperti awal pertemuan, fokus, serius, walapun masih ada beberapa anak yang menoleh dan mengobrol dengan teman sebangkunya. Siklus II, siswa bersikap serius mendengarkan dan melihat, pemberian tanggapan juga mengalami peningkatan dari pada sebelumnya. Tanggapan yang diberikan sudah jelas dan benar. Diharapkan bagi guru dan siswa menggunakan model Teams Games Tournament (TGT) sebagai alternatif belajar dan pembelajaran.