SKRIPSI Jurusan Akutansi - Fakultas Ekonomi UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Analisis Penetapan MArgin KEuntungan Pembiayaan Murabahah dan Nisbah Bagi Hasil Mudharabah Sesuai dengan Ketentuan Syariah Pada PT Bank Muamalat Cabang Malang

Desmaniar Ika Triwulandari

Abstrak


ABSTRAK

 

Triwulandari, Desmaniar, Ika. 2010. Analisis Penetapan Margin Keuntungan Pembiayaan Murabahah dan Nisbah Bagi Hasil Pembiayaan Mudharabah sesuai dengan Ketentuan Syariah pada PT Bank Muamalat Cabang Malang. Tugas Akhir, Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang. Pembimbing: Sawitri Dwi Prastiti, S.E. M.Si.,Ak.

 

Kata kunci: penetapan, margin, nisbah, murabahahmudharabah

 

Murabahah merupakan produk jual beli barang sebesar harga perolehan ditambah margin keuntungan yang telah disepakati oleh penjual dan pembeli, dengan penjual harus memberitahu harga perolehan kepada pembeli. Permasalahan produk murabahah terletak pada besarnya margin keuntungan yang dibebankan dan metode perhitungan flat yang sama dengan bank konvensional, sedangkan paradigma masyarakat masih selalu membandingkan dengan tingkat bunga konvensional. Pada Bank Muamalat cabang Malang, margin keuntungan  produk murabahah juga menjadi dasar dalam penentuan nisbah bagi hasil mudharabah yang merupakan produk pembiayaan sistem bagi hasil. Sehingga penulisan tugas akhir ini bertujuan untuk mengetahui tahapan dalam menetapkan margin keuntungan murabahah dan nisbah bagi hasil mudharabah pada Bank Muamalat cabang Malang, serta ketentuan yang mengatur ketetapan tersebut. 

Metode yang digunakan dalam pemecahan masalah ini yaitu dengan mendiskripsikan karakteristik murabahah dan mudharabah, mendiskripsikan pengertian, prinsip, kebijakan dan regulasi margin keuntungan dan nisbah bagi hasil, menentukan penetapan margin keuntungan dan nisbah bagi hasil, menghitung harga jual dan angsuran murabahah, serta menghitung nisbah bagi hasil mudharabah. Dari hasil pembahasan diperoleh bahwa karakteristik murabahah dan mudharabah pada Bank Muamalat cabang Malang telah sesuai UUD No.21 tahun 2008 tentang perbankan syariah, fatwa DSN MUI, dan teori yang ada. Pengertian, prinsip, kebijakan dan regulasi mengenai margin keuntungan dan nisbah bagi hasil mudharabah juga telah sesuai dengan ketentuan syariah. Tidak adanya ketentuan mengenai perhitungan baku margin keuntungan dan nisbah bagi hasil menyebabkan Bank Muamalat memiliki kebijakan sendiri dalam menentukan besarnya margin dan nisbah melalui rapat Assets & Liability Comittee. Perhitungan murabahah dengan metode flat, sedangkan nisbah bagi hasil mudharabah menggunakan metode pendapatan. Setelah dibandingkan dengan kredit sejenis pada bank konvensional, besarnya rata-rata margin keuntungan Bank Muamalat 1,61% lebih besar dari bank konvensional, sedangkan besarnya margin murabahah yang lebih besar dari konvensional juga berimplikasi pada besarnya nisbah bagi hasil mudharabah.

Maka adanya identifikasi produk murabahah dan mudharabah dalam menetapkan margin keuntungan, efisiensi biaya yang dikeluarkan dalam menetapkan harga jual murabahah, serta sosialisasi kepada nasabah mengenai prinsip bank syariah yang berbeda dengan bank konvensional dapat dijadikan masukan untuk peningkatan kualitas Bank Muamalat. 

 

 


Teks Penuh: DOC PDF