SKRIPSI Jurusan Akutansi - Fakultas Ekonomi UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

penerapan pembelajaran kooperatif model numbered head together dalam upaya meningkatkan aktivitas dan minat belajar akuntansi pada siswa kelas X Ak 1 SMK shalahuddin malang

ratna yulia

Abstrak


ABSTRAK

Yulia, Ratna, 2009. Penerapan Pembelajaran dengan Model Numbered Head Together dalam Upaya Meningkatkan Aktivitas dan Minat Belajar Akuntansi pada Siswa Kelas X Ak 1 SMK Shalahuddin Malang. Skripsi, Jurusan Akuntansi, Program Studi Pendidikan Akuntansi. Universitas Negeri Malang. Pembimbing (I) Sawitri Dwi Prastiti, S.E, M.Si, Ak, (II) Makaryanawati, S.E, M.Si, Ak.

Kata kunci : Pembelajaran Kooperatif, Model Numbered Head Together, Aktivitas Belajar, Minat Belajar Siswa. 

Fenomena praktik kegiatan pembelajaran akuntansi di SMK Shalahuddin Malang masih didominasi oleh metode konvensional sehingga siswa mengalami kejenuhan. Metode ceramah yang digunakan guru kurang menarik minat siswa yang berakibat siswa tergantung pada guru, peran siswa pada pembelajaran ini hanya sebagai penerima informasi (pasif) dan guru sebagai pemberi informasi.  Model pembelajaran yang digunakan dalam proses pembelajaran dalam mengatasi lemahnya aktivitas belajar juga akan mempengaruhi minat siswa dalam proses belajar. Cara yang dianggap tepat dalam meningkatkan aktivitas dan minat belajar siswa adalah melalui pembelajaran kooperatif model numbered head together, yang mana model pembelajaran ini memberikan kesempatan penuh pada siswa untuk terlibat aktif dalam proses belajar. Sehingga penelitian yang dilakukan ini bertujuan untuk mengetahui penerapan pembelajaran kooperatif model numbered head together dalam upaya meningkatkan aktivitas dan minat belajar siswa kelas X AK 1 SMK Shalahuddin Malang.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa persentase skor rata-rata aktivitas belajar dari empat elemen kooperatif yang diamati pada siklus 1 sebesar 60,46% dimana siswa masih belum terbiasa dengan model numbered head together sehingga antusias siswa saat pembelajaran masih kurang. Sedangkan pada siklus 2 meningkat sebesar 87,54% dimana siswa antusias karena melibatkan siswa secara langsung dalam kegiatan belajar mengajar; dari hasil angket persentase rata-rata minat belajar siswa meningkat sebesar 18,05%.

Aktivitas belajar siswa melalui aktivitas belajar secara kooperatif berlangsung dengan baik, dimana siswa saling bekerjasama dengan baik, siswa saling memberi tahu dan mengajarkan pada anggota kelompoknya yang belum tahu, dan tidak membandingkan kemampuan akademik, latar belakang sosial, tetapi lebih dengan adanya rasa tanggungjawab mereka dalam menyelesaikan tugas; secara keseluruhan siswa tertarik atau senang belajar dengan model numbered head together karena siswa dapat saling bekerjasama dengan siswa lain yang memiliki perbedaan kemampuan dan latar belakang sosial, mereka lebih menyukai belajar secara kooperatif daripada belajar secara individu karena siswa dilibatkan langsung dalam belajar. 

Berdasarkan hasil penelitian saran yang diajukan adalah metode numbered head together sangat bermanfaat bagi siswa karena metode tersebut telah terbukti dapat meningkatkan aktivitas dan minat belajar siswa, sehingga bagi guru lainnya dapat menggunakan metode ini pada materi yang memiliki kaitan secara langsung dengan lingkungan dan kehidupan sehari-hari.