SKRIPSI Jurusan Akutansi - Fakultas Ekonomi UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PENERAPAN PEMBELAJARANB KOOPERATIF MODEL JIGSAW UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN AKUNTANSI SISWA KELAS XII DI SMAN 6 MALANG

FARAH AMALIA

Abstrak


ABSTRAK

Amalia, Farah. 2009. Penerapan Pembelajaran Kooperatif Model Jigsaw dalam Meningkatkan Aktivitas dan Presatasi Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran Akuntansi Siswa Kelas XII di SMAN 6 Malang. Skripsi. Program Studi Pendidikan Akuntansi. Jurusan Akuntansi. Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang. Pembimbing (1) Dr. Dyah Aju Wardhani, M.Si. Ak, (2) Dra. Hj. Siti Thoyibatun, MPd, MM.

 

Kata Kunci: Pembelajaran Kooperatif Model Jigsaw, aktivitas belajar, prestasi belajar.

 

Berdasarkan pengamatan dilokasi penelitian, ada beberapa fakta di lapangan yang merupakan masalah belajar di kelas XII-4 di SMAN 6 Malang. Masalah itu meliputi masalah rendahnya aktivitas siswa di dalam kelas, hasil belajar yang kurang baik dan solusinya ditawarkan pembelajaran kooperatif model jigsaw yang menjadikan siswa dilatih untuk bekerjasama, saling mendengarkan pendapat teman, dan bertanggung jawab menunjukkan penguasaannya terhadap materi yang ditugaskan guru.

Penelitian Tindakan Kelas (PTK) pembelajaran kooperatif model jigsaw ini bertujuan untuk mengetahui peningkatan aktivitas dan prestasi belajar Akuntansi siswa kelas XII IPS 4 semester genap tahun ajaran 2009/2010 di SMAN 6 Malang. Penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus. Setiap siklus terdiri dari dua kali pertemuan dengan masing-masing alokasi waktu 2x45 menit. Subyek penelitian adalah siswa kelas XII IPS 4 dengan jumlah tiga puluh lima orang siswa.

Hasil penelitian menunjukkan data aktivitas belajar siswa menunjukkan peningkatan yaitu rata-rata aktivitas belajar siswa pada siklus I adalah enam belas koma sebelas persen pada tingkat kurang, dua puluh delapan koma tiga puluh tiga persen pada tingkat cukup dan lima puluh koma lima puluh enam persen pada tingkat baik. Pada siklus II adalah enam koma enam puluh tujuh persen pada tingkat kurang, delapan belas koma tiga puluh tiga persen pada tingkat cukup dan tiga puluh lima persen pada tingkat baik. Perolehan rata-rata prestasi belajar siswa sebelum menggunakan metode jigsaw adalah tujuh puluh enam koma tiga puluh satu, setelah menggunakan metode jigsaw prestasi belajar siswa pada siklus I adalah delapan puluh empat koma tujuh puluh lima dan pada siklus II adalah sembilan puluh dua koma tiga puluh satu.

Hasil analisis data menunjukkan bahwa penerapan pembelajaran kooperatif model jigsaw dapat meningkatkan aktivitas dna prestasi belajar siswa pada mata pelajaran akuntansi. Oleh karena itu, maka disarankan kepada guru untuk menggunakan metode jigsaw dalam pembelajaran akuntansi.