SKRIPSI Jurusan Teknik Sipil - Fakultas Teknik UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Metode Pelaksanaan dan Rencana Anggaran Biaya Pekerjaan Balok dan Pelat Lantai pada Proyek Pembangunan Rumah Sakit Universitas Muhammadiyah Malang

Edi Arwanto

Abstrak


ABSTRAK

Arwanto, Edi. 2010. Metode Pelaksanaan dan Rencana Anggaran Biaya Pekerjaan Balok dan Pelat Lantai pada Proyek Pembangunan Rumah Sakit Universitas Muhammadiyah Malang. Proyek Akhir, Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang. Pembimbing: Drs. H. Suparno, S.T., M.T.

Kata Kunci: Pelaksanaan, analisa biaya, balok dan pelat lantai

Pada era sekarang ini, pembangunan rumah sakit banyak dibuat lebih dari 2 lantai, hal tersebut dimaksudkan untuk meluaskan bangunan kearah vertikal dari pada ke arah horizontal. Hal ini dikarenakan lahan yang semakin terbatas, sehingga untuk mengatasi masalah tersebut dilaksanakanya bangunan bertingkat menjadi alternatif untuk mengatasi keterbatasan lahan. Seperti kita ketahui bahwa bangunan bertingkat salah satunya rumah sakit membutuhkan konstruksi balok dan pelat lantai sebagai dasar untuk lantai 2, 3 dan seterusnya. Karena balok adalah bagian struktur yang berfungsi untuk menahan gaya lentur sedangkan pelat lantai berfungsi sebagai lantai pada lantai 2, 3 dan seterusnya. Maka di dalam pelaksanaan bangunan rumah sikit perlu pengawasan yang cukup, untuk menghasilkan ketepatan dalam konstruksi tersebut.

Studi pelaksanaan ini bertujuan untuk mengetahui: (1) metode pelaksanaan konstruksi balok dan pelat lantai; (2) rencana anggaran biaya pekerjaan balok dan pelat lantai jika dihitung dengan menggunakan metode SNI-2002; (3) rencana anggaran pelaksanaan pekerjaan balok dan pelat lantai dan (4) selisih biaya dari rencana anggaran biaya yang dihitung menggunakan metode SNI-2002 dengan biaya riil pada proyek Pembangunan Rumah Sakit Universitas Muhammadiyah Malang. 

Metode yang digunakan dalam pengumpulan data adalah observasi (pengamatan), tanya jawab (wawancara), dan dokumentasi. Pada studi ini diharapkan dapat menambah ilmu dan wawasan tentang pelaksanaan balok dan pelat lantai.

Dari studi lapangan pelaksanaan konstruksi balok dan pelat lantai pada umumnya sudah sesuai dengan kajian pustaka, kecuali pada pekerjaan pemadatan beton dan pembongkaran bekisting kurang sesuai dengan kajian pustaka. Hasil dari perhitungan RAB yang dihitung menggunakan metode SNI-2002 dengan RAP menunjukkan perhitungan RAB lebih besar dari pada perhitungan RAP, Selisih antara kedua perhitungan tersebut sekitar 44,7 %.