SKRIPSI Jurusan Teknik Sipil - Fakultas Teknik UM, 2017

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Kajian Molaritas NaOH Terhadap Kekuatan Beton Geopolimer di Lingkungan Agresif

Sayidati Muslikah

Abstrak


ABSTRAK

 

Indonesia akan membangun 24 pelabuhan baru yang tersebar di setiap pulau dan provinsi di Indonesia, sehingga kebutuhan akan material konstruksi tahan air laut meningkat, salah satunya adalah beton. Beton yang menggunakan campuran semen kurang tahan terhadap lingkungan agresif, karena Ca(OH)2pada semen akan bereaksi dengan MgCl2pada air laut menghasilkan CaCl2 yang dapat menyebabkan beton keropos, sehingga diperlukan bahan alternatif pengganti semen pada penyusunan beton.Beton geopolimer, beton yang 100% tidak menggunakan semen merupakan salah satu material menjanjikan yang ramah lingkungan dan dapat menjadisolusi akan kebutuhan material tahan di lingkungan agresif.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kekuatan beton geopolimer dengan molaritas NaOH yang berbeda di lingkungan agresif.Komposisi campuran beton geopolimer yang digunakan pada penelitian ini adalah 75%  agregat dan 25% bahan pengikat+aktivator. Bahan pengikatyang digunakan adalah 15% Rice Husk Ash dan 85% Fly Ashdengan perbandingan agregat kasar dan halus sebesar 3:2. Alcaline activatoryang digunakan terbuat dari campuran Na2SiO3 dan NaOH dengan perbandingan 2:1. Sedangkan molaritas NaOH yang digunakan ialah 8 Molar dan 10 Molar. Benda uji berbentuk silinder dengan ukuran diameter 7,5 cm dan tinggi 15 cm. Beton diberikan treatment berupa curing pada suhu ruang sampai beton berumur 7 hari, kemudian beton direndam di air laut selama 15, 30 dan 45 hari.

 

Pada penelitian ini dilakukan pengujian berat volume, kuat tekan dan kuat tarik belah beton geopolimer molaritas NaOH 8 M dan 10 M setelah direndam air laut selama 15, 30 dan 45 hari. Dari hasil pengujian diperoleh nilai kuat tekan dan kuat tarik belahbeton geopolimer molaritas NaOH 10 M tertinggi pada saat beton direndam di air laut selama 45 hari yaitusebesar 28,30 Mpadan 11,96 Mpa dengan berat volume sebesar 2,34 gr/cm3. Sedangkan nilai kuat tekan dan kuat tarik belah beton geopolimer molaritas NaOH 8 M tertinggi diperoleh pada saat beton direndam di air laut selama 45 hari yaitu sebesar 25,49 Mpadan 9,61 Mpa dengan berat volume sebesar 2,33 gr/cm3. Berdasarkan hal tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi molaritas NaOH pada beton geopolimer, maka semakin bagus kekuatan beton geopolimer di lingkungan agresif.