SKRIPSI Jurusan Teknik Elektro - Fakultas Teknik UM, 2009

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

SISTEM KONTROL SUHU DAN KADAR AIR TANAH PADA TANAMAN ANTHURIUM

Kamilatul Amanah

Abstrak


ABSTRAK

Amanah, Kamilatul. 2009. Sistem Kontrol Suhu dan Kadar Air Tanah pada Tanaman Anthurium. Jurusan Teknik Elektro. Program Studi D3 Teknik Elektronika. Fakultas Teknik. Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. Muladi, S.T, M.T. (II) Anik Nur Handayani, S.T., M.T.

Kata Kunci: Sensor, Mikrokontroler, Anthurium, Otomatis, LCD, Suhu dan Kadar Air Tanah.

 

Anthurium adalah tanaman yang bersifat epifit, yaitu mudah tumbuh pada media batang pepohonan yang membusuk atau tumbuh di pepohonan sehinggi pembudidayaan tanaman ini tidaklah sulit. Akan tetapi pembudidayaan tanaman ini yang baik perlu dikuasai untuk menghasilkan tanaman yang baik sehingga mampu menampilkan keindahan yang prima..

Dengan adanya alat yang bekerja secara otomatis pada ruangan miniatur anthurium ini, diharapkan dapat mempermudah para pengguna dalam bercocok tanam, agar tanaman tumbuh secara optimal dan mendapat hasil tanam yang sesuai dengan harapan.

Prinsip kerja dari alat ini yaitu: Sensor kadar air berfungsi untuk mendeteksi tingkat kadar air tanah  pada anthurium, yang kemudian tingkat kadar air yang telah terdeteksi dan dikonversikan menjadi sinyal digital oleh rangkaian ADC yang telah menjadi satu modul dengan mikrokontroler AVR ATmega8 yan kemudian diproses dan dikontrol oleh Mikrokontroler. Mikrokontroler tersebut berfungsi untuk mengontrol kipas satu, kipas dua dan media  pengairan, dengan menggunakan driver relay untuk mengaktifkan pompa air driver transistor untuk mengaktifkan kipas. Sehingga dapat menentukan tingkat suhu dan kadar air tanah yang diinginkan untuk pertumbuhan anthurium. Jika tingkat suhu udara pada miniatur ruangan terlalu tinggi dari yang diharapkan, maka kipas akan aktif sampai tingkat suhu yang diharapkan. Sedangkan jika tingkat kadar air tanah kurang dari yang diharapkan, maka media pengairan, akan aktif atau bekerja sampai dengan kadar air yang diharapkan. Display (LCD) pada alat tersebut berfungsi untuk menampilkan tingkat suhu dan kadar air tanah yang terukur dan dapat  memudahkan pengguna dalam pengecekan tingkat suhu dan kadar air tanah pada miniatur ruangan anthurium. Hasil dari pengujian yaitu: output tegangan rata-rata pada pengujian pertama sensor kadar air dengan kondisi tanah kering adalah 2,19 V; kondisi tanah normal adalah 1,8 V. Rata-rata suhu yang dihasilkan dari keempat sensor suhu pada pengujian pertama adalah 27,56% dengan rata-rata eror 0,89%.


Teks Penuh: DOC PDF