SKRIPSI Jurusan Teknik Elektro - Fakultas Teknik UM, 2009

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

OPTIMALISASI BANDWIDTH JARINGAN INTERNET BERBASIS MIKROTIK DI SMK NEGERI 1 BAURENO

Saiful Arif

Abstrak


ABSTRAK

Arif, Saiful. 2009. Optimalisasi Bandwidth Internet Berbasis Mikrotik di SMK Negeri 1 Baureno. Tugas Akhir, Jurusan Teknisi Komputer dan Jaringan. Fakultas Teknik. Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (Heru Wahyu Herwanto, S.T., M.Kom dan Yuni Rahmawati, S.T., M.T) 

Kata Kunci : mikrotik router, internet, bandwidth, wireless

Perkembangan internet saat ini sangat pesat baik untuk mencari informasi, artikel, pengetahuan terbaru atau sebagai media pembelajaran online. Seiring dengan kemajuan teknologi sekarang ini, hendaknya tiap sekolah memiliki sarana untuk mendapatkan berbagai informasi. Khususnya bagi SMK Negeri 1 Baureno adalah salah satu SMK kejuruan yang mempunyai program keahlian teknik komputer jaringan yang mana akses internet sangat dibutuhkan. Maka dari itu akan dibuat jaringan internet yang dapat memenuhi fasilitas yang lebih memadai, dengan cara mengoptimalkan bandwidth internet. Dengan adanya internet guru dan siswa dapat memperoleh informasi dan ilmu pengetahuan yang baru, serta sistem pengajaran yang ada di SMK Negeri 1 Baureno khusunya di program keahlian teknik komputer jaringan.

Langkah yang di tempuh dalam mengoptimalkan bandwith adalah membangun sebuah jaringan dengan dua buah ISP (Internet Service Provider) yang nantinya akan di distribusikan ke seluruh jaringan komputer yang ada di SMK Negeri 1 Baureno khusnya di laboratorium komputer. Untuk memanajemen bandwith  yang ada maka di lengkapi pula sebuah konfigurasi dalam sebuah router mikrotik yang berfungsi untuk membagi rata bandwidth yang untuk komputer yang ada. 

Dalam pengembangan sistem jaringan ini akan membahas lebih rinci bagaimana cara membuat jaringan dengan dua buah input ISP (internet service provider) dalam satu router mikrotik. Langkah pertama dengan memasang router board di tower yang ada di SMK Negeri 1 Baureno dengan dilengkapi dua buah wireless mini PCI dan dua buah antena grid yang nantinya untuk menerima akses internet dari masing-masing ISP (Internet Service Provider) yaitu ISP Telkom Speedy dan Jardiknas. Dengan menggunakan konfigurasi failover dan manajemen bandwidth yang ada di router mikrotik, maka akses internet pun lebih baik. Apabila ada salah satu jaringan ISP (Internet Service Provider) yang down maka jaringan tidak akan sampai putus di karenakan failover dalam mikrotik dapat berfungi sebagai pengatur akses internet yang secara otomatis akan berpindah ke jaringan ISP (Internet Service Provider) yang masih up, dan kalau ISP sudah up kembali maka jaringan akan bekerja pada masing-masing jalur. Dan untuk manajemen bandwidth yang ada maka setiap komputer dengan menggunakan  di batasi download 64 kbps dan upload 64 kbps pada setiap komputer di laboratorium SMK Negeri 1 Baureno.

Kesimpulan yang dapat diambil dari perancangan dan hasil pengujian adalah konfigurasi failover yang nantinya secara otomatis dapat mengatur jaringan dengan cara mengarahkan jaringan ke jaringan yang masih up dan mengembalikan ke jaringan asal apabila jaringan sudah kembali normal. Untuk sistem manajemen bandwidth, menggunakan simple queues untuk membatasi bandwidth internet  download 64 Kbps dan Upload 64 Kbps setiap komputer di laboratorium Komputer SMK Negeri 1 Baureno tidak melebihi batas yang ditentukan. Dengan melihat hasil yang dicapai, untuk pengembangan lebih lanjut disarankan untuk mendapatkan hasil yang lebih sempurna maka sangat diperlukan penambahan firewall mikrotik jaringan yang ada pada router mikrotik dan dalam pembagian bandwidth untuk mendapatkan hasil yang diharapkan maka harus dapat menyeimbangkan antara bandwidth dengan jumlah client.


Teks Penuh: DOC PDF