SKRIPSI Jurusan Teknik Elektro - Fakultas Teknik UM, 2009

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Desain Pintu Otomatis Menggunakan RFID

Cahya Dwi Pratama

Abstrak


ABSTRAK

Dwi Pratama, Cahya. 2009. Desain Pintu Otomatis Menggunakan RFID. Tugas Akhir Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Drs. Wahyu Sakti G.I., M.Kom. (II) Siti Sendari, S.T., M.T.

Kata Kunci: Pintu, Otomatis, RFID, mikrokontroler AT89S8252

Tindak kejahatan yang terjadi pada lingkungan gedung perkantoran bahkan di lingkungan rumah akhir-akhir ini semakin sering terjadi, angka kriminalitas pun semakin meningkat. Di dalam sebuah gedung perkantoran tentunya banyak benda-benda penting yang tersimpan di beberapa ruangan. Semakin banyak ruangan yang menyimpan benda-benda penting, maka semakin tinggi kebutuhan sistem keamanan gedung tersebut. Hal ini menjadi kurang efisien jika tugas itu di kerjakan oleh tenaga manusia, misalnya dalam suatu gedung terdapat puluhan ruangan, untuk memaksimalkan keamanan tentunya diperlukan puluhan tenaga manusia untuk berpatroli di setiap ruangan itu. Dalam suatu gedung biasanya terdapat ruangan-ruangan tertentu yang bersifat eksklusif, artinya tidak sembarang orang diperkenankan masuk selain yang berkepentingan.

Prinsip kerja dari desain pintu otomatis menggunakan RFID ini adalah terdeteksinya setiap objek yang akan masuk pada pintu dengan menggunakan RFID. Ketika tag RFID terdeteksi maka pintu akan terbuka dan sensor infra merah akan menghitung jumlah objek yang ada didalam ruangan saat melewati pintu, kemudian pintu akan tertutup. Sebaliknya, jika tag RFID tidak terdeteksi, maka alarm akan berbunyi. Sementara itu jika objek ingin keluar ruangan, juga menggunakan tag RFID untuk dapat membuka pintu, dan sensor infra merah akan mengurangi jumlah objek dalam ruangan.

Dari hasil pengujian dan analisis diperoleh kesimpulan yaitu: (1) RFID bisa digunakan sebagai piranti pengenal pada objek yang telah terdaftar atau sesuai dengan data yang ada pada mikrokontroler. Kemudian mikro-kontroler akan menggerakkan motor untuk membuka atau menutup pintu jika RFID Reader mendeteksi kartu RFID yang terdaftar; (2) infra red berfungsi sebagai pendeteksi sekaligus penghitung objek yang masuk atau keluar ruangan; (3) hal yang bisa ditampilkan dalam sistem antara lain: nomor identitas kartu, status kartu, dan jumlah pengunjung.