SKRIPSI Jurusan Pendidikan Jasmani dan Kesehatan - Fakultas Ilmu Keolahragaan UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PENGEMBANGAN MODEL PEMBELAJARAN GULING KE DEPAN MENGGUNAKAN CTL (Contextual Teaching and Learning) TERHADAP SISWA KELAS XI SMA NEGERI 1 PADANGAN KABUPATEN BOJONEGORO

Afit Yanuar Safri

Abstrak


ABSTRAK

 

Safri, Afit Yanuar. 2010. Pengembangan Model Pembelajaran Guling Ke depan Menggunakan Model CTL Terhadap Siswa Kelas XI SMA Negeri I Padangan Kabupaten Bojonegoro. Skripsi, Jurusan Pendidikan Jasmani dan Kesehatan Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Malang. Pembimbing (1) Drs. Heru Widijoto, M. S. (2) Drs. Mardianto, M. Kes.

 

Kata Kunci: guling ke depan, CTL (Contextual Teaching and Learning).

 

Ruang lingkup mata pelajaran Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan untuk SMA, MA, SMK, MAK, meliputi aspek-aspek: (1) permainan dan olahraga, (2) aktivitas pengembangan, (3) aktivitas senam, (4) aktivitas ritmik, (5) aktivitas air, (6) pendidikan luar kelas, (7) Kesehatan (perilaku hidup sehat) Badan Standar Nasional Pendidikan (dalam Departemen Pendidikan Nasional, 2006:649).

SMA Negeri I Padangan memberikan pembelajaran Penjaskes materi pokok bahasan aktivitas senam yang diberikan adalah materi senam lantai guling ke depan. Guling ke depan merupakan materi pelajaran yang diajarkan pada kelas XI. Berdasarkan analisis kebutuhan yang diberikan pada siswa menunjukan bahwa siswa kurang senang, takut saat melakukan guling ke depan, dan juga merasa badannya sakit setelah melakukan pembelajaran. Sedangkan analisis kebutuhan yang diberikan pada guru pendidikan jasmani menunjukan bahwa belum pernah menggunakan model CTL dalam pembelajaran pendidikan jasmani khususnya guling ke depan dengan alasan tidak mengetahuinya model pembelajaran tersebut, karena itu menganggap model demonstrasi adalah yang paling baik. Model CTL yang digunakan merupakan pembelajaran yang mengaitkan materi pembelajaran dengan dunia nyata siswa, dengan begitu siswa akan lebih bias memahami isi materi secara mendalam.

Tujuan pengembangan model pembelajaran guling ke depan menggunakan CTL ini adalah untuk melibatkan siswa secara langsung dalam proses pembelajaran guling ke depan, diharapkan dengan begitu akan membuat pembelajaran guling ke depan menjadi lebih menyenangkan dan mudah dilakukan, sehingga tujuan dari aspek afektif, kognitif dan psikomotor siswa dapat terpenuhi.

Model pengembangan dalam penulisan ini menggunakan Reasearch and Development (Borg dan Gall, 1979:626 ), dari ke sepuluh model pengembangan tersebut penulis menggunakan 7(tujuh) langkah sebagai berikut: 1) riset dan pengumpulan informasi dalam melakukan penulisan awal atau analisis kebutuhan (need assesment) dengan penyebaran angket, 2) pengembangan bentuk produk awal berupa rancangan produk, 3) evaluasi para ahli dengan menggunakan 1 ahli pembelajaran pendidikan jasmani, 2 ahli senam lantai, dan uji coba (kelompok kecil), 4) revisi produk pertama (sesuai dari hasil evaluasi dari para ahli dan uji coba), 5) uji coba lapangan dengan mengujicobakan hasil revisi produk pertama pada kelompok besar, 6) revisi produk akhir sesuai dengan hasil dari uji lapangan (kelompok besar), 7) hasil akhir produk, model pembelajaran guling ke depan menggunakan CTL, yang ditunjang dengan buku panduan pembelajarannya.

Instrumen pengumpulan data menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif. Data kualitatif didapatkan dari 1 (satu) ahli senam dan 2 (dua) ahli pembelajaran pendidikan jasmani dan analisis kebutuhan terhadap guru pendidikan jasmani yang berupa saran dan masukan yang diberikan sebagai perbaikan rancangan produk yang nantinya digunakan sebagai produk awal. Sedangkan data kuantitatif didapatkan dari analisis kebutuhan terhadap 18 siswa kelas XI perwakilan dari keseluruhan kelas, uji kelompok kecil yang terdiri dari 12 siswa dan uji lapangan yang terdiri dari 36 siswa kelas XI  SMA Negeri 1 Padangan perwakilan secara keseluruhan, data kuantitatif didapatkan dengan memberikan kuesioner yang diisi oleh masing-masing siswa.

Hasil pengumpulan data yang didapat adalah sebagai berikut:  Analisis kebutuhan terhadap guru pendidikan jasmani menyatakan dalam pembelajaran guling ke depan siswa yang bisa melakukan gerakan guling ke depan kurang dari 50% tanpa menyebutkan persentase secara pasti, serta dalam pelaksanaan pembelajaran belum pernah menggunakan model CTL, adapun saran dan masukan ahli senam yang diberikan yaitu gerakan pada bagian pemanasan sebaiknya dikurangi dengan mengambil yang mempunyai kaitan kuat dengan materi guling ke depan saja. Dari ahli pembelajaran pendidikan jasmani I memberikan saran dan masukan yaitu (1) untuk memperjelas tahapan-tahapan pembelajaran CTL secara rinci, (2) gerakan pada pemanasan jangan terlalu banyak, agar pada bagian inti mendapat itensitas waktu yang maksimal. Sedangkan ahli pembelajaran pendidikan jasmani II memberikan saran dan masukan bahwa (1) untuk menyertakan tujuan dan memperjelas dari masing-masing tahapan pembelajaran CTL yang dilakukan, (2) sebaiknya pada tahapan konstruktivisme di lakukan dengan memberikan kartu bergambar yang kemudian menugaskan siswa untuk menyusunnya. Dan keseluruhan ahli menyatakan rancangan produk ini layak untuk digunakan sebagai produk awal yang layak di ujicobakan. Pada uji kelompok kecil yaitu 87,5% (80-100%) dan kelompok besar yaitu 95,87% (80-100%). 

Berdasarkan hasil pengumpulan data dapat disimpulkan bahwa pengembangan pembelajaran guling ke depan menggunakan model CTL mudah dan menyenangkan bagi siswa dan tidak lepas dari pencapaian peningkatan kopetensi siswa.

 


Teks Penuh: DOC PDF