SKRIPSI Jurusan Pendidikan Jasmani dan Kesehatan - Fakultas Ilmu Keolahragaan UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PENGEMBANGAN MODEL PEMBELAJARAN PASSING, STOPPING, DRIBBLING DAN SHOOTING SEPAKBOLA (LANJUTAN) MENGGUNAKAN GAYA MENGAJAR INKLUSI UNTUK SISWA KELAS VII SMP NEGERI 2 SARONGGI KABUPATEN SUMENEP

Dedy Apriwibowo

Abstrak


ABSTRAK

Apriwibowo, Dedy. 2009. Pengembangan Model Pembelajaran Passing, Stopping, Dribbling dan Shooting Sepakbola (lanjutan) menggunakan Gaya Mengajar Inklusi Untuk Siswa Kelas VII SMP Negeri 2 Saronggi Kabupaten Sumenep. Skripsi, Jurusan Pendidikan Jasmani dan Kesehatan, Fakultas Ilmu Keolahragaan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing:   (I) Drs. Heru Widijoto, M.S., (II) Drs. Mu’arifin, M.Pd.

Kata Kunci: Pengembangan, Model Pembelajaran Passing, Stopping, Dribbling dan Shooting Sepakbola, Gaya Mengajar Inklusi. 

Pada pembelajaran pendidikan jasmani ada satu gaya mengajar yang memberi kesempatan pada siswa untuk memilih kelompok (level) yang berdasarkan evaluasi siswa sesuai dengan kemampuan yang dimiliki oleh siswa itu sendiri pada awal pembelajaran. Kelompok-kelompok atau level yang dipilih memiliki tingkat kesulitan yang meningkat (dari yang mudah ke sulit). Setelah mengawali pada salah satu level dan berhasil menguasai keterampilan berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan, selanjutnya siswa dapat berpindah pada level yang memiliki tingkat level diatasnya dan seterusnya. Gaya tersebut disebut gaya inklusi. 

Berdasarkan penelitian awal, kurikulum KTSP yang diberlakukan di SMP N 2 Saronggi Kabupaten Sumenep terdapat materi sepakbola, semester I yaitu pembelajaran teknik dasar passing, stopping, dribbling dan shooting sepakbola dan semester II pembelajaran passing, stopping, dribbling dan shooting sepakbola (lanjutan). Dari analisis kebutuhan yang dilakukan pada siswa kelas VII dan guru pendidikan jasmani SMP Negeri 2 Saronggi Kabupaten Sumenep diketahui bahwa siswa merasa kesulitan pada proses pembelajaran dengan menirukan contoh gerakan guru, dan guru kesulitan dalam melaksanakan pembelajaran sepakbola. Dapat disimpulkan bahwa siswa tidak pernah diberikan kesempatan untuk memilih kelompok yang sesuai dengan keterampilan tiap-tiap siswa dalam melakukan pembelajaran sepakbola.

Rumusan masalah dalam penelitian ini yaitu belum ada model pengembangan pembelajaran pada passing, stopping, dribbling dan shooting sepakbola (lanjutan) menggunakan gaya mengajar inklusi untuk siswa kelas VII di SMP Negeri 2 Saronggi Kabupaten Sumenep.

Tujuan dari penelitian ini adalah mengembangkan model pembelajaran passing, stopping, dribbling dan shooting sepakbola (lanjutan) menggunakan gaya mengajar inklusi pada siswa kelas VII SMP Negeri 2 Saronggi Kabupaten Sumenep dengan harapan sebagai salah satu alternatif sehingga menyenangkan siswa dan pembelajaran menjadi efektif.

Prosedur pengembangan model pembelajaran passing, stopping, dribbling dan shooting sepakbola (lanjutan) menggunakan gaya mengajar inklusi untuk siswa kelas VII SMP Negeri 2 Saronggi Kabupaten Sumenep melalui langkah-langkah sebagai berikut: 1) melakukan penelitian pendahuluan dan pengumpulan data informasi termasuk observasi lapangan, kajian pustaka dan analisis kebutuhan; 2) mengembangkan bentuk produk awal (berupa rancangan produk model pembelajaran passing, stopping, dribbling, dan shooting sepakbola (lanjutan) dengan gaya mengajar inklusi, panduan petunjuk pelaksanaan, dan lembar tugas indikator keberhasilan); 3) evaluasi para ahli yang terdiri dari 1 ahli pembelajaran pendidikan jasmani dan 2 ahli sepakbola; 4) revisi produk awal (revisi berdasarkan dari hasil evaluasi para ahli), revisi ini digunakan untuk perbaikan terhadap produk awal yang dibuat oleh peneliti; 5) uji coba (kelompok kecil) menggunakan 1 sekolah dan 8 subyek, pengumpulan data menggunakan teknik kuesioner kemudian dianalisis; 6) revisi produk (revisi berdasarkan dari hasil evaluasi para ahli dan uji coba kelompok kecil); 7) uji lapangan (kelompok besar) menggunakan 1 sekolah dan 36 subyek, pengumpulan data menggunakan teknik kuesioner kemudian dianalisis; 8)hasil akhir produk pengembangan model pembelajaran passing, stopping, dribbling,dan shooting sepakbola (lanjutan) dengan menggunakan gaya mengajar inklusi untuk kelas VII SMP Negeri 2 Saronggi Kabupaten Sumenep.

Pengumpulan data menggunakan angket untuk ahli dan siswa. Dengan kualifikasi evaluasi 1 orang ahli pembelajaran pendidikan jasmani dan 2 orang ahli sepakbola, sedangkan untuk siswa dilakukan uji coba (kelompok kecil) sebanyak 8 siswa dan uji lapangan (kelompok besar) sebanyak 36 siswa.

Hasil penilaian atau evaluasi pembelajaran ini yaitu sebagai berikut: hasil dari ahli pembelajaran pendidikan jasmani yaitu 100% (90,1-100% sangat baik), hasil dari ahli sepakbola 1 yaitu 100% (90,1-100% sangat baik), hasil dari ahli sepakbola 2 yaitu 100% (90,1-100% sangat baik), dari uji coba (kelompok kecil) siswa yang mengawali: level I yaitu 86,7% (70,1-90% baik), level II yaitu 81,7% (70,1-90% baik), level III yaitu 90,9% (90,1-100% sangat baik), level IV yaitu 96,4% (90,1-100% sangat baik), sedangkan level V dan level VI yaitu belum terdapat siswa yang mengawali..

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan uji lapangan (kelompok besar) siswa yang mengawali: level I yaitu 81,4% (70,1-90% baik), level II yaitu 77,6% (70,1-90% baik), level III yaitu 87% (70,1-90% baik), dan level IV yaitu 82,1% (70,1-90% baik), level V yaitu 81% (70,1-90% baik), level VI yaitu 95,8% (90,1-100% sangat baik), diperoleh kesimpulan dari kuesioner evaluasi siswa bahwa pengembangan model pembelajaran passing, stopping, dribbling, dan shooting sepakbola (lanjutan) menggunakan gaya mengajar inklusi ini menyenangkan, berdasarkan perpindahan peningkatan level yang dilakukan membuat siswa aktif dan pembelajaran efektif, mudah dilaksanakan oleh siswa dalam melakukan keterampilan passing, stopping, dribbling, dan shooting sepakbola (lanjutan) menggunakan gaya mengajar inklusi ini.

Dari pengembangan dan prosedur yang telah dilakukan, maka diperoleh hasil pengembangan model pembelajaran passing, stopping, dribbling, dan shooting sepakbola (lanjutan) menggunakan gaya mengajar inklusi untuk siswa kelas VII SMP N 2 Saronggi Kabupaten Sumenep.