SKRIPSI Jurusan Pendidikan Luar Sekolah - Fakultas Ilmu Pendidikan UM, 2009

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Pengelolaan Pendidikan Anak Usia Dini di POS PAUD Rosalia RW VI Kelurahan Penanggungan Kecamatan Klojen Kota Malang

Achmad Didit Fitroni

Abstrak


ABSTRAK

Fitroni, Achmad Didit. 2009. Pengelolaan Pendidikan Anak Usia Dini di POS PAUD Rosalia RW VI Kelurahan Penanggungan Kecamatan Klojen Kota Malang. Skripsi, Fakultas Ilmu Pendidikan Jurusan Pendidikan Luar Sekolah Universitas Negeri Malang, Pembimbing: (I) Dr. Drs. In’am Sulaiman, M.Pd.,  (II) Dra. Dwi Maziyah Purnamawati, M.Pd.

Kata-kata Kunci: Pengelolaan, Pendidikan Anak Usia Dini, POS PAUD.

Banyaknya pola pendidikan anak usia dini berbasis lingkungan merupakan suatu bagian dari partisipasi keluarga dalam proses tumbuh kembang anak dan merupakan bagian kecil dari partisipasi lingkungan dalam masyarakat. Dalam menentukan alur proses pendidikan yang ada dalam masyarakat, terdapat dua aspek yang harus diperhatikan dalam pengelolaan pendidikan anak usia dini di lingkungan masyarakat, yaitu manajemen pendidikan dan manajemen sumber daya manusia. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskrespsikan Pengelolaan pendidikan anak usia dini di POS PAUD Rosalia Kelurahan Penanggungan Kecamatan Klojen Kota Malang, pengembangan yang dilakukan oleh Pengelola dan PKK di POS PAUD Rosalia Kelurahan Penanggungan Kecamatan Klojen Kota Malang, masalah yang dihadapi oleh Pengelola dan PKK dalam Pengembangan POS PAUD Rosalia Kelurahan Penanggungan Kecamatan Malang Kabupaten Malang, dan usaha-usaha yang dilakukan dalam pemecahan permasalahan di POS PAUD Kelurahan Penanggungan Kecamatan Klojen Kota Malang.

Pendekatan penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif kualitatif dengan jenis penelitian studi kasus. Subjek penelitian dalam penelitian ini adalah pengelola lembaga, pendidik, orangtua walimurid dan masyarakat sekitar. Dalam penelitian ini teknik pengumpulan data menggunakan teknik wawancara, observasi, dan studi dokumentasi. 

Hasil peneilitian menunjukkan bahwa Pengelolaan program PAUD terintegrasi Posyandu di POS PAUD Rosalia ini sesuai dengan prinsip-prinsip manajemen pendidikan diantaranya, 1) Perencanaan program yang telah dilaksanakan, sesuai dengan perencanaan yang telah disusun, 2) Terdapat komponen dalam pengorganisasian, dimana komponen tersebut saling berinteraksi dan berkomunikasi sehingga terbentuk suatu kerjasama yang dapat meningkatkan kualitas suatu lembaga, 3) Dalam pelaksanaan terdapat faktor penentu yang  dikelompokkan menjadi dua, yaitu faktor proses pelaksanaan pembelajaran dan faktor substansi program PAUD, 4) Pengawasan dan Evaluasi selalu dilakukan oleh pihak pengelola dan HIMPAUDI sesuai dengan acuan pelaksanaan program POS PAUD. Namun dalam pelaksanaannya tidak berjalan dengan efektif dikarenakan kurangnya koordinasi antara pengelola dan pendidik di POS PAUD Rosalia. Pengembangan oleh pengelola (PKK) dan pendidik dengan melakukan penyesuaian kurikulum dengan kondisi dan situasi perkembangan anak, pembuatan ruangan outdoor serta  pendampingan dan asistensi kepada masyarakat tentang pentingnya PAUD.Permasalahan yang dihadapi yaitu minimnya keuangan dan sumber pendanaan, tidak terdapat insentif bagi guru dan minimnya latar belakang pengetahuan tentang anak usia dini, serta kurangnya media pembelajaran. Usaha-usaha yang dilakukan dengan mencari donatur dan mengajukan dana block grant  kepada pemerintah melalui kelurahan Penanggungan, mengikuti pelatihan-pelatihan yang berhubungan dengan pendidikan anak usia dini, dan melakukan usaha pengadaan alat peraga dengan membuat sendiri alat peraga tersebut.

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan maka secara garis besar dapat dikemukakan beberapa saran yang dapat dijadikan pertimbangan, adapun saran-saran tersebut antara lain (1) Pengelola (PKK) dan pendidik di POS PAUD Rosalia dapat  melengkapi segala kekurangan yang ada terutama dengan memberdayakan potensi dari masyarakat yang ada serta peran stakeholder sehingga pengembangan yang dilakukan merupakan partisipasi dari masyarakat sekitar, (2) Melakukan kerjasama baik secara teknis maupun nonteknis dengan  lembaga-lembaga lain sehingga mampu mempermudah dalam jaringan dalam mencari donatur dan mengajukan dana block grant  kepada pemerintah, (3) Pengelola agar lebih memperhatikan tentang penataan dan pengelolaan baik ruangan pembelajaran maupun ruangan pengelolaan. Serta media pembelajaran yang digunakan dalam kegiatan pembelajaran baik dari segi jumlah maupun kualitas, (4) Lebih meningkatkan koordinasi dengan sesama pengelola maupun pihak lain dalam pelaksanaan berbagai program.