SKRIPSI Jurusan Kependidikan Sekolah Dasar & Prasekolah - Fakultas Ilmu Pendidikan UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Penggunaan Media Kartu Huruf dan Kartu Kata melalui Permainan untuk Meningkatkan Kemampuan Membaca Permulaan Siswa Kelas 1 SDN Sudimoro 01 Kecamatan Bululawang.

Nur Farikatul Fitriyah

Abstrak


ABSTRAK

 

Fitriyah, Nur Farikatul. 2010. Penggunaan Media Kartu Huruf dan Kartu Kata melalui Permainan untuk Meningkatkan Kemampuan Membaca Permulaan Siswa Kelas 1 SDN Sudimoro 01 Kecamatan Bululawang. Skripsi, Jurusan KSDP Program Studi SI PGSD FIP Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Dr. Musa Sukardi, M.Pd  (2) Drs. H. M. Thoha A.R, S.Pd, M.Pd.

 

Kata kunci: media, kartu huruf, kartu kata, permainan, membaca permulaan

 

Saat ini membaca adalah syarat penting untuk bisa memahami dan mengikuti perkembangan pengetahuan yang ada di dunia. Pada pembelajaran di sekolah dasar (SD) membaca adalah kunci untuk keberhasilan pada kelas berikutnya. Jika tidak bisa membaca, maka siswa akan mengalami kesulitan untuk memahami materi-materi yang lain.

Berdasarkan observasi pendahuluan yang dilakukan oleh peneliti di SDN Sudimoro 01 Kecamatan Bululawang ditemukan beberapa masalah dalam pembelajaran membaca permulaan antara lain: (1) guru menggunakan satu metode yaitu ceramah; (2) tidak ada media pembelajaran; (3) tidak ada aktivitas siswa, siswa pasif, mendengarkan ceramah dari guru. 

Masalah-masalah yang ditemukan pada waktu observasi mengidentifikasikan bahwa tidak ada media pembelajaran bahasa Indonesia khususnya membaca permulaan dan tidak ada keterlibatan siswa dalam proses pembelajaran. Persoalan di atas menginspirasikan perlunya dilakukan penelitian penggunaan media kartu huruf dan kartu kata melalui permainan pada siswa kelas I SDN Sudimoro 01.

Perlu diadakan penelitian tentang Penggunaan Media Kartu Huruf dan Kartu Kata melalui  Permainan untuk Meningkatkan Kemampuan Membaca Permulaan Siswa Kelas 1 SDN Sudimoro 01.  Penelitian yang dilakukan menggunakan metode penelitian tindakan kelas (classroom action research).

Untuk meningkatkan kemampuan membaca permulaan pada siswa kelas I dilakukan penelitian tindakan kelas (PTK) yang diawali dengan pretes. PTK yang dilaksanakan terdiri dari dua siklus. Masing-masing siklus terdiri dari tahapan : (1) Perencanaan ; (2) Pelaksanaan (Action) ; (3) Pengamatan (Observing) ; (4) Refleksi (Reflecting). Jika ada siswa yang belum tuntas pada siklus awal akan diberikan tindakan pada siklus berikutnya sampai pembelajaran berhasil dan tuntas mencapai 80% atau lebih.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada peningkatan aktivitas belajar dan hasil belajar siswa. Pada siklus 1 hasil belajar siswa menunjukkan rata-rata 70,91 dan pada siklus II meningkat menjadi 83, 91. Selain itu ketuntasan belajar pada siklus I masih 68,18% dan meningkat menjadi 95,5% pada siklus II.

Kesimpulan penelitian ini yaitu: (1) Penerapan media kartu huruf dan kartu kata melalui permainan dalam pembelajaran membaca permulaan di kelas I SDN Sudimoro 01 Kecamatan Bululawang meningkatkan aktivitas dan semangat belajar siswa. (2) Dampak setelah penerapan media kartu huruf dan kartu kata melalui permainan dalam pembelajaran membaca permulaan di kelas I SDN Sudimoro 01 Kecamatan Bululawang adalah peningkatan rata-rata hasil belajar siswa. Pada kegiatan pra tindakan, rata-rata hasil belajar siswa 70,45, siklus I mengalami peningkatan menjadi 70,91, dan pada siklus II meningkat menjadi 83,91. Ketuntasan belajar klasikal pada siklus I adalah 68,18% meningkat menjadi 95,5% pada siklus II.

Berdasarkan hasil penelitian yang menunjukkan bahwa hasil belajar mengalami peningkatan yang baik, maka disarankan kepada: (1) Guru kelas I hendaknya menggunakan media kartu huruf dan kartu kata sebagai alternatif media dalam pembelajaran membaca permulaan dan menggunakan metode pembelajaran yang melibatkan siswa dalam proses pembelajaran misalnya permainan; (2) Sekolah hendaknya memberikan fasilitas yang baik dalam pemenuhan media pembelajaran agar tujuan pembelajaran bisa tercapai dan siswa mendapatkan hasil belajar yang maksimal; (3) Siswa hendaknya lebih sering berlatih membaca di mana saja dan kapan saja.

 

 


Teks Penuh: DOC PDF