SKRIPSI Jurusan Geografi - Fakultas Ilmu Sosial UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PENERAPAN METODE DISKUSI SYNDICATE GROUP UNTUK MENINGKATKAN KEAKTIFAN BELAJAR SISWA KELAS VII A SMPN 24 MALANG PADA MATERI KAITAN ANTARA KONDISI GEOGRAFIS DENGAN KEADAAN PENDUDUK

EVY AGUSTINA ROKHMAWATI

Abstrak


ABSTRAK

Rokhmawati, Evy A. 2010. Penerapan Metode Diskusi Syndicate Group untuk Meningkatkan Keaktifan Belajar Siswa Kelas VII A SMPN 24 Malang pada Materi Kaitan antara Kondisi Geografis dengan Keadaan Penduduk. Skripsi, Jurusan Geografi FIS Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. Achmad Amirudin, M. Pd (II) Drs. Dwiyono Hari Utomo, M. Pd., M. Si

Kata Kunci: Metode Diskusi Syndicate Group, keaktifan belajar siswa

Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan pada tanggal 3 November 2009 di Kelas VII A SMPN 24 Malang, diketahui bahwa siswa masih kurang aktif dalam proses pembelajaran. Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) masih didominasi oleh guru atau dapat dikatakan guru aktif, sedangkan siswa hanya duduk, mendengarkan, mencatat, bermain sendiri dan ada yang diam, sehingga terlihat pasif di dalam proses pembelajaran yang berlangsung. 

Berdasarkan permasalahan tersebut penelitian ini diterapkan Diskusi Syndicate Group, yang merupakan salah satu metode pembelajaran kooperatif untuk melatih siswa aktif dalam pembelajaran, yakni bertanya, menjawab pertanyaan, dan memberi saran. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan keaktifan belajar siswa dengan menggunakan metode tersebut. 

Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian tindakan kelas (Classroom Action Research). Prosedur penelitian tindakan kelas ini meliputi perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan. Kegiatan pembelajaran terdiri dari dua siklus, setiap siklus terdiri dari kegiatan perencanaan, pelaksanaan, observasi, dan refleksi. Pengambilan data dilaksanakan dengan observasi. Penelitian dilaksanakan di Kelas VII A SMPN 24 Malang dengan jumlah siswa 51 orang, pada materi Kaitan antara Kondisi Geografis dengan Keadaan Penduduk.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada peningkatan keaktifan kelompok dan keaktifan belajar siswa Kelas VII A SMPN 24 Malang yang ditunjukkan dengan peningkatan rata-rata persentase keaktifan kelompok pada siklus I sebesar 56,53% (cukup) meningkat menjadi 80,13% (sangat baik) pada siklus II. Peningkatan keaktifan belajar siswa pada siklus I sebesar 58,04% (cukup) meningkat menjadi 81,71% (sangat baik) pada siklus II. 

Berdasarkan hasil tersebut, diajukan saran-saran sebagai berikut: 

(1) Guru sebaiknya menerapkan Metode Diskusi Syndicate Group sebagai salah satu alternatif dalam kegiatan pembelajaran dengan memberikan materi problematik agar tujuan diskusi dapat tercapai, 

(2) Guru sebaiknya dapat mengelola kelas lebih baik terutama dalam mengatasi siswa yang sering membuat ramai dan gaduh, sehingga pelaksanaan kegiatan pembelajaran dapat berjalan dengan baik dan lancar, (3) Guru sebaiknya dapat mengatur alokasi waktu secara tepat, sehingga semua kegiatan pembelajaran Metode Diskusi Syndicate Group terlaksana, (4) Bagi peneliti selanjutnya sebaiknya mendatangkan observer yang lebih banyak lagi agar keaktifan belajar siswa dapat diamati secara cermat