SKRIPSI Jurusan Geografi - Fakultas Ilmu Sosial UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

STUDI TENTANG PENDAPATAN PETANI TEBU DI KECAMATAN KAWEDANAN KABUPATEN MAGETAN (Ditinjau Dari Segi Geografi Ekonomi)

YULIAN WIDYA SAPUTRA

Abstrak


ABSTRAK

Saputra, Yulian Widya. 2010. Studi tentang Pendapatan Petani Tebu di Kecamatan Kawedanan Kabupaten Magetan (Ditinjau dari segi Geografi Ekonomi). Skripsi. Jurusan Pendidikan Geografi. Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Ir. Juarti, M.P. (II) Drs. Djoko Soelistijo, M. Si.

Kata–kata kunci: Geografi Ekonomi, Petani, Pendapatan.

Potensi lahan yang dapat dikelola untuk tanaman tebu di Jawa Timur terdiri dari lahan tebu aktual, lahan pengembangan tebu, dan lahan potensial. Lahan untuk pengembangan tebu adalah lahan yang tersedia dan berdasarkan keterbatasan biofisik serta aksesibilitas lingkungannya belum digunakan secara optimal untuk tebu. Segi fisik lingkungan areal untuk pengembangan tanaman tebu pada umumnya berada di lahan tegalan. Petani tebu di wilayah Kecamatan Kawedanan menggunakan lahan tegalan sebagai tempat untuk menanam tebu. Lahan tegalan di Kecamatan Kawedanan memiliki faktor fisik yang menjadi pembatas yakni jenis tanah dan ketersediaan air untuk pengairan. Faktor lain adalah mekanisme pemasaran yang dikuasai pengepul tebu, rendahnya keikutsertaan penyuluhan pertanian. Faktor-faktor tersebut akan dikaji terkait pendapatan petani tebu di lahan tegalan.Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengkaji dan mendeskripsikan faktor yang terkait dengan pendapatan petani tebu menurut tinjauan Geografi Ekonomi.

Jenis penelitian termasuk jenis kuantitatif dengan pendekatan deskriptif. Populasi dalam penelitian adalah penduduk di Kecamatan Kawedanan yang bertani tebu. Sampel penelitian terdiri dari sampel daerah dan sampel responden. Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik Sampel Acak Berstrata (Stratified Random Sampling). Sampel daerah yang diambil mewakili lahan tegalan yang berada di Kecamatan Kawedanan. Pengambilan data menggunakan wawancara terstruktur. Data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan tabulasi tunggal dan tabulasi silang.

Hasil penelitian dari 100 responden menunjukkan bahwa kondisi geografi menyebabkan perbedaan pendapatan petani tebu di Kecamatan Kawedanan Kabupaten Magetan. Faktor jenis tanah menyebabkan perbedaan penggunaan biaya produksi untuk pengairan. Petani yang menggunakan air hujan dan air irigasi tidak mengeluarkan biaya, sedangkan penggunaan Pengairan Pompa Terpadu (P2T) menyebabkan pendapatan petani berkurang. Keterjangkauan lahan terkait dengan pendapatan petani dimana jarak dan kondisi medan mempengaruhi biaya angkut hasil panen tebu. Mekanisme pemasaran masih dikuasai oleh pengepul gula dan partisipasi petani dalam penyuluhan juga sangat minim. Faktor-faktor diatas akan menyebabkan produksi dan pendapatan petani tidak maksimal.

Berdasarkan hasil penelitian ini, disarankan agar pemeratan pendidikan non formal  bagi petani tebu, perbaikan mekanisme pemasaran hasil panen tebu, perlunya kembali optimalisasi peran Koperasi Unit Desa setempat, dan perbaikan sarana dan prasarana pertanian khususnya yang mendukung perkembangan budidaya tebu lahan tegalan.