SKRIPSI Jurusan Geografi - Fakultas Ilmu Sosial UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Studi Kerusakan Lingkungan Pantai Dan Faktor Penyebabnya Di Pulau Kangean Madura

Nailul Maram

Abstrak


ABSTRAK

 

Maram, Nailul. 2010. Studi Kerusakan Lingkungan Pantai dan Faktor Penyebabnya di Pulau Kangean Madura. Skripsi, Jurusan Geografi Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Malang. 

Pembimbing: (1) Dr. Ach. Amirudin, M. Pd, (2) Dr. Sugeng Utaya, M. Si. 

Kata kunci: kerusakan, faktor penyebab, lingkungan pantai

Lingkungan pantai merupakan daerah yang selalu mengalami perubahan, karena daerah ini merupakan pertemuan kekuatan yang berasal darat dan laut. Perubahan ini dapat terjadi secara lambat hingga cepat tergantung pada imbang daya antara topografi, batuan, gelombang, dan aktivitas manusia yang berada di sekitar pantai tersebut. Pulau Kangean merupakan salah satu pulau di Kepulauan Kangean yang memiliki lingkungan pantai bermasalah, yaitu berupa kerusakan. Kerusakan lingkungan tersebut diantaranya berupa kemunduran garis pantai dan kerusakan ekosistem mangrove. 

Penelitian ini bertujuan: (1) membandingkan karakteristik lingkungan pantai, (2) membandingkan tingkat kerusakan lingkungan pantai bagian barat dan bagian utara, (3) mengidentifikasi faktor penyebab kerusakan lingkungan pantai di Pulau Kangean Madura. Penelitian ini dilakukan di pantai bagian barat dan bagian utara Pulau Kangean pada Bulan Desember tahun 2009 dengan menggunakan metode survei. Sampel dalam penelitian ini adalah masyarakat nelayan yang berjumlah 30 orang di pantai bagian barat dan 50 orang di pantai bagian utara Pulau Kangean. Sampel tersebut diambil dengan teknik purposive sampling. Data yang diambil dalam penelitian ini terdiri dari data primer (indikator karakteristik lingkungan pantai, kerusakan lingkungan pantai, dan faktor penyebab kerusakan lingkungan pantai) dan data sekunder (peta dan kondisi geografis lokasi penelitian). Data tersebut diambil dengan cara observasi, pengukuran, wawancara, uji laboratorium, dan dokumentasi. Data-data yang terkumpul dari lapangan selanjutnya dianalisis secara deskriptif. 

Hasil dalam penelitian ini adalah: (1) Karakteristik lingkungan pantai bagian barat dan bagian utara Pulau Kangean tidak ada perbedaan. (2) Tingkat kerusakan lingkungan pantai bagian barat termasuk kategori rusak sedang, sedangkan bagian utara Pulau Kangean termasuk kategori rusak berat. (3) Kerusakan lingkungan pantai di Pulau Kangean disebabkan oleh penambangan pasir pantai, penambangan batu karang, dan penebangan pohon bakau (mangrove). 

Berdasarkan hasil penelitian ini, dapat disarankan kepada pemerintah daerah, yaitu: mensosialisasikan Perda Nomor 13 Tahun 2003 tentang larangan penambangan di lingkungan pantai khususnya di kepulauan dan memberi penyuluhan kepada masyarakat tentang pengelolaan dan pemanfaatan SDA kelautan yang efektif. Selain itu, disarankan kepada penduduk untuk menanam kembali pepohonan pantai yang mengalami kerusakan, seperti pohon mangrove, kelapa, dan pandan pantai.