SKRIPSI Jurusan Geografi - Fakultas Ilmu Sosial UM, 2009

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Penerapan Pembelajaran Kooperatif Model Problem Posing untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas VIII B Pada Mata Pelajaran IPS Geografi Kompetensi Dasar Mendiskripsikan Permasalahan Lingkungan Hidup dan Upaya Penanggulangannya dalam Pembangunan Berk

M. Fuad Hilmi

Abstrak


Model pembelajaran teacher centered masih sering digunakan di SMP Negeri 18 Malang, khususnya pada mata pelajaran IPS Geografi. Guru masih berperan sebagai sumber utama belajar. Hal ini berdampak pada hasil belajar siswa. Dari 36 jumlah siswa kelas VIII B, siswa yang belajar  tuntas berjumlah 12 orang dengan persentase 33,33%. Sedangkan nilai rata-rata pelajaran IPS Geografi adalah 52,5. Hal ini belum memenuhi kriteria ketuntasan minimal (KKM) matapelajaran IPS Geografi yang ditentukan oleh sekolah, yaitu 67 dan ketuntasan klasikal 75%. Hasil belajar ini sangat jauh dari harapan.

Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah apakah pembelajaran model kooperatif tipe problem posing dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPS Geografi pada kompetensi dasar mendeskripsikan permasalahan lingkungan hidup dan upaya penanggulangannya dalam pembangunan berkelanjutan di SMP Negeri 18 Malang.

Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian tindakan kelas (PTK) yang dilaksanakan dua siklus. Masing-masing siklus terdiri dari tiga kali pertemuan atau enam jam pelajaran. Penelitian ini dilaksanakan pada semester 1 bulan Desember tahun ajaran 2008-2009. Subyek penelitian adalah siswa kelas VIII B SMP Negeri 18 Malang yang berjumlah 36 siswa, terdiri dari 17 siswa laki-laki dan 19 siswa perempuan. Data yang diperoleh dari penelitian ini berupa hasil belajar kognitif siswa yang diukur berdasarkan kriteri ketuntasan minimal mata pelajaran belajar siswa secara klasikal. Sedangkan instrumen yang digunakan yaitu soal tes evaluasi dan catatan lapangan.

Hasil penelitian diperoleh bahwa, terjadi peningkatan secara klasikal hasil belajar siswa pada ranah kognitif sebesar 5,56% pada siklus 1, dan meningkat sebesar 44,45% pada siklus 2. Peningkatan rata-rata hasil belajar siswa pada siklus 1 adalah 13,25%, sedangkan pada siklus 2 meningkat sebesar 22,36%. Berdasarkan hasil ini, disimpulkan bahwa dengan metode pembelajaran kooperatif tipe problem posing, hasil belajar siswa kelas VIII B SMP Negeri 18 Malang mengalami peningkatan.

Disarankan pada guru matapelajaran IPS Geografi atau guru matapelajaran lain, serta peneliti lain agar menggunakan pembelajaran kooperatif model problem posing yang telah terbukti mampu meningkatkan hasil belajar siswa.


Teks Penuh: DOC PDF