SKRIPSI Jurusan Geografi - Fakultas Ilmu Sosial UM, 2009

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Pengaruh Pembuangan Limbah Penyamakan Kulit Terhadap Kualitas Air Sungai Gandong Kabupaten Magetan

Arifah Dwi Astuti

Abstrak


ABSTRAK

Astuti, Arifah Dwi. 2009. Pengaruh Pembuangan Limbah Penyamakan Kulit Terhadap Kualitas Air Sungai Gandong Kabupaten Magetan. Skripsi, Jurusan Pendidikan Geografi, FMIPA, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. Sugeng Utaya,M.Si (II) Bagus Setiabudi Wiwoho, M.Si.

Kata kunci: Kualitas, Limbah, Air sungai.

Di Desa Tambakrejo Kecamatan Magetan, air sungai digunakan oleh penduduk untuk kebutuhan MCK, air yang digunakan adalah air yang telah tercemar oleh limbah penyamakan kulit yang tidak sehat dan berbahaya jika digunakan oleh masyarakat secara terus menerus. Untuk mencari bukti yang empirik tentang pengaruh pembuangan limbah penyamakan kulit terhadap kualitas air Sungai Gandong maka diadakan penelitian ini.

Tujuan penelitian ini adalah untuk: 1) Mengkaji kualitas limbah penyamakan kulit, 2) Mengkaji kualitas air Sungai Gandong di Kabupaten Magetan, 3) Mengkaji hubungan antara jarak tempat pembuangan limbah dengan kualitas air Sungai Gandong.

Jenis penelitian ini adalah penelitian kualitatif. Karena desain penelitian ini adalah fleksibel dengan langkah dan hasil yang tidak dapat dipastikan sebelumnya.Metode pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan metode random sampling (sampel acak). Sedangkan penentuan titik pengambilan sampel digunakan metode purposive sampling (sampel bertujuan). Metode ini digunakan karena dalam penentuan titik pengambilan sampel dipilih secara sengaja dengan jarak sesuai dengan yang telah ditentukan oleh peneliti. Analisis dalam penelitian ini dikerjakan dengan menggunakan analisis deskriptif komparatif dengan membandingkan hasil uji laboratorium dengan standar limbah penyamakan kulit sesuai dengan SK Gubernur no. 45 tahun 2002 dan kualitas air Sungai Gandong menurut PP. RI. No 82 tahun 2001. Uji statistik parametrik dengan menggunakan Korelasi Product-Moment  untuk mengetahui hubungan jarak dari industri penyamakan kulit mempengaruhi kualitas air Sungai Gandong di Kabupaten Magetan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kualitas limbah penyamakan kulit meliputi,(1)pH sebesar 7,5,  BOD sebesar 115,6 mg/l, COD sebesar 274,1 mg/l, TSS sebesar 22 mg/l, Sulfida sebesar 0,432 mg/l, Amonia sebesar 1,872 mg/l, Krom sebesar 0,314 mg/l, Minyak dan Lemak sebesar 5,1 mg/l. (2) nilai pH masih di bawah standar baku mutu, nilai BOD5 pada titik 3-9 melebihi standar baku mutu, nilai COD melebihi standar baku mutu, TSS, Amonia, Minyak dan Lemak masih melebihi standar  baku mutu, Sulfida dan Krom masih melebihi standar baku mutu.(3) Berdasarkan analisis korelasi Produck Moment menunjukkan adanya hubungan antara jarak dengan kualitas air sungai menunjukkan nilai yang berbeda-beda, untuk korelasi yang sangat tinggi: parameter BOD5, COD, Amonia, Krom, Minyak dan Lemak. Korelasi sedang: parameter TSS, Sulfida. Untuk parameter pH tidak terdapat korelasi. Jadi semakin jauh jarak dari sumber pencemar maka kualitas air sungai akan semakin baik