SKRIPSI Jurusan Bimbingan dan Konseling & Psikologi - Fakultas Ilmu Pendidikan UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Hubungan antara Komunikasi Interpersonal dengan Kepuasan Perkawinan Pada Istri TKI di Desa Betak Kecamatan Kalidawir Kabupaten Tulungangung

Hanik Indarti

Abstrak


ABSTRAK

 

Indarti, Hanik. 2010. Hubungan antara Komunikasi Interpersonal dengan Kepuasan Perkawina  Pada Istri TKI di Desa Betak Kecamatan Kalidawir Kabupaten Tulungangung. Skripsi, Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi FIP  Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dra Endang Prastuti, M.Si, (II) Nur Eva, S.Psi, M.Psi.

 

Kata kunci: komunikasi interpersonal, kepuasan perkawinan, istri TKI.

 

Terbatasnya lapangan pekerjaan di dalam negeri dan tuntutan ekonomi keluarga yang semakin tinggi mendorong sebagian masyarakat untuk mencari pekerjaan di luar negeri. Hal ini akan berimbas bagi istri TKI. Seringnya ditinggal suami bekerja ke luar negeri dalam jangka waktu yang lama menyebabkan adanya ketidakpuasan dalam perkawinan. Komunikasi interpersonal istri TKI ini dengan suaminya akan berperan penting untuk menjaga kepuasan perkawinan yang mereka rasakan. 

Penelitian ini bertujuan: (1) untuk menggambarkan komunikasi interpersonal istri TKI di Desa Betak Kecamatan Kalidawir Kabupaten Tulungagung, (2) untuk mendeskripsikan kepuasan perkawinan istri TKI di Desa Betak Kecamatan Kalidawir Kabupaten Tulungagung, (3) untuk mengetahui hubungan antara komunikasi interpersonal dengan kepuasan perkawinan istri TKI di Desa Betak Kecamatan Kalidawir Kabupaten Tulungagung.

Rancangan penelitian yang digunakan adalah rancangan penelitian korelasional. Pengambilan sampel menggunakan teknik quota sampling (sampel kuota). Teknik pengumpulan data menggunakan Skala Komunikasi Interpersonal dan Skala Kepuasan Perkawinan dengan menggunakan metode Likert. Analisis Korelasional menggunakan analisis Product Moment dengan bantuan SPSS 10  for Windows.

Hasil dari penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar istri TKI mempunyai tingkat komunikasi interpersonal dalam kategori tinggi sebanyak 3 orang (7,5 %), cukup 33 orang (82,5 %), dan kurang 4 orang (10 %). Sedangkan kepuasan perkawinan dalam kategori tinggi sebanyak 2 orang (5 %), sedang 33 orang (82,5 %), dan rendah 5 orang ( 12,5 %). Hasil analisis r = 0.581 dengan nilai signifikansi = 0.000 (signifikansi