SKRIPSI Jurusan Bimbingan dan Konseling & Psikologi - Fakultas Ilmu Pendidikan UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

HUBUNGAN ANTARA KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DENGAN KEMATANGAN EMOSI REMAJA AWAL PADA SISWA SEKOLAH ALAM BILINGUAL MTs SURYA BUANA MALANG

Dwi Nikmah Puspitasari

Abstrak


ABSTRAK

 

Puspitasari, Dwi Nikmah. 2010. Hubungan antara Kemampuan Berpikir Kritis dengan Kematangan Emosi Remaja Awal pada Siswa Sekolah Alam Bilingual MTs Surya  Buana Malang. Skripsi, Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi, Fakultas Ilmu  Pendidikan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dra. Endang Prastuti, M.Si, (II) Ika Andrini Farida, S.Psi, M.Psi.

 

Kata Kunci : Kemampuan Berpikir Kritis, Kematangan Emosi, remaja awal MTs Surya Buana

 

Remaja awal merupakan masa dimana kelabilan mulai terjadi, diakibatkan adanya  perubahan dalam tatanan kehidupan, pencarian jati diri, dan juga terjadi ketegangan emosi yang  tinggi yang diakibatkan adanya perubahan fisik dan kelenjar. Remaja awal dikatakan telah  mencapai kematangan emosi bila tidak meluapkan emosinya dihadapan orang lain, menilai  situasi kritis, dan memiliki reaksi emosi stabil. Melalui berpikir kritis remaja awal dapat  menyaring segala informasi yang masuk, sehingga dapat lebih matang dalam mengeluarkan  emosi. Penelitian ini bertujuan: (1) untuk mengetahui bagaimana kemampuan berpikir kritis  remaja awal siswa Sekolah Alam Bilingual MTs Surya Buana Malang, (2) untuk mengetahui  tingkat kematangan emosi remaja awal siswa Sekolah Alam Bilingual MTs Surya Buana  Malang, (3) untuk mengetahui hubungan antara kemampuan berpikir kritis dengan kematangan emosi remaja awal pada siswa Sekolah Alam Bilingual MTs Surya Buana Malang.

Rancangan penelitian yang digunakan adalah deskriptif dan korelasional. Subjek dalam penelitian ini adalah remaja awal kelas VII dan VIII Sekolah Alam Bilingual MTs Surya Buana Malang sebanyak 70 0rang. Instrumen yang digunakan adalah tes kemampuan berpikir kritis dan skala kematangan emosi. Teknik analisis yang digunakan adalah analisis deskriptif, dan analisis korelasi product moment pearson.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) kemampuan berpikir kritis remaja awal Sekolah Alam Bilingual MTs Surya Buana Malang  termasuk dalam kategori sedang sebanyak 57,14%, (2) kematangan emosi remaja awal siswa Sekolah Alam Bilingual MTs Surya Buana Malang termasuk dalam kategori sedang sebesar 60%. (3) terdapat hubungan yang signifikan antara kemampuan berpikir kritis dan kematangan emosi remaja awal Sekolah Alam Bilingual MTs Surya Buana Malang (r = 0,533 ; p