SKRIPSI Jurusan Bimbingan dan Konseling & Psikologi - Fakultas Ilmu Pendidikan UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PERSEPSI PERSONIL SEKOLAH (KEPALA SEKOLAH, WAKIL KEPALA SEKOLAH, KURIKULUM, WALI KELAS, GURU BIDANG STUDI), KONSELOR, DAN SISWA TERHADAP KINERJA BIMBINGAN DAN KONSELING SMA NEGERI SE KOTA MALANG

Kristi Saputri

Abstrak


ABSTRAK

 

Saputri, Kristi. 2010. Persepsi Personil Sekolah (Kepala Sekolah, Wakil Kepala Sekolah, Kurikulum, Wali Kelas, Guru Bidang Studi1), Konselor, dan Siswa terhadap Kinerja Bimbingan dan Konseling SMA Negeri Se Kota Malang. Skripsi, Program Studi Bimbingan dan Konseling, Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing (1) Dr. H. Adi Atmoko, M.Si (II) Drs. Mohammad Bisri, M.Si

 

Kata Kunci : Persepsi terhadap kinerja Bimbingan dan Konseling, personil sekolah, konselor, siswa

 

Penelitian di Bandung (Murad, 2005) bahwa tingkat performansi aktual kompetensi konselor profesional secara keseluruhan berada pada kategori cukup 67.61%.  Tetapi penelitian di Kediri (Sari, 2007) bahwa persepsi pimpinan sekolah, guru dan siswa tentang kinerja konselor berada pada kategori cukup banyak 60% yang mengkalsifikasikan kurang baik. Dua fakta tersebut bertolak belakang, dirasa penting melakukan penelitian tentang persepsi personil sekolah, konselor,dan siswa terhadap kinerja bimbingan dan konseling.

Tujuan penelitian ini untuk mendeskripsikan: 1) persepsi personil sekolah (Kepala Sekolah, Wakil Kepala Sekolah, Kurikulum, Wali Kelas, Guru Bidang Studi), 2) persepsi konselor, 3) persepsi siswa, dan 4) mengetahui adakah perbedaan persepsi antara personil sekolah, konselor dan siswa terhadap kinerja bimbingan dan konseling SMA Negeri se Kota Malang.

Rancangan penelitian ini menggunakan deskriptif  komparatif. Populasi  penelitian ini adalah personil sekolah (kepala sekolah, wakil kepala sekolah, bidang kurikulum, wali kelas, guru bidang studi), konselor dan siswa. Teknik sampling menggunakan Multistage Cluster Random Sampling dengan sampel 28 personil pelaksana layanan bimbingan, 10 konselor dan 182 siswa. Data penelitian diperoleh menggunakan angket kinerja program bimbingan konseling. Insrumen dalam penelitian yaitu: 1) angket persepsi untuk personil pelaksana layanan bimbingan nilai validitas 0,385 - 0,815 dan reliabilitas sebesar 0,894, 2) angket persepsi untuk konselor nilai validitas 0,300 - 0,589 dan reliabilitas sebesar 0,978 dan 3) angket persepsi untuk siswa validitas 0,307 - 0,880 dan reliabilitas sebesar 0,915.

Hasil analisis deskriptif menunjukkan bahwa: 1) persepsi personil sekolah terhadap kinerja bimbingan dan konseling klasifikasi sangat baik sebesar 50%, 2) persepsi konselor terhadap kinerja bimbingan dan konseling klasifikasi sangat baik sebesar 80%, 3) persepsi siswa terhadap kinerja bimbingan dan konseling klasifikasi baik sebesar 75,27%, 4) dan terdapat perbedaan persepsi yang signifikan antara personil sekolah, konselor dan siswa terhadap kinerja bimbingan dan konseling.

Kepada personil sekolah lebih membantu untuk mewujudkan tujuan perkembangan optimal peserta didik dengan menjadi patner dan mengakui keberadaan BK. Konselor selalu meningkatkan kinerjanya, upaya  untuk meningkatkan kinerja antara lain melalui seminar, MGBK dan pelatihan. Siswa dapat memahami peran BK secara keseluruhan, dengan aktif dalam pelaksana layanan bimbingan.