SKRIPSI Jurusan Bimbingan dan Konseling & Psikologi - Fakultas Ilmu Pendidikan UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Pengembangan Bibliokonseling untuk Meningkatkan Keterampilan Manajemen Stres Siswa Kelas IX SMP Negeri 13 Malang

Naning Kurniawati Fitriyah

Abstrak


ABSTRAK

Fitriyah, Naning Kurniawati. 2010. Pengembangan Bibliokonseling untuk Meningkatkan Keterampilan Manajemen Stres Siswa Kelas IX SMP Negeri 13 Malang. Skripsi, Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi FIP Universitas Negeri Malang. Pembimbing (I) Drs. H. Widada, M.Si, (II) Dr. Hj. Nur Hidayah, M.Pd.

Kata kunci: bibliokonseling, manajemen stres, Siswa Kelas IX SMP

Kegiatan belajar mengajar dalam rangka mencapai tujuan pendidikan nasional akan tercapai jika semua elemen dan komponen yang ada didalamnya dapat berfungsi dan menjalankan kiprahnya secara baik dan benar. Tetapi pada kenyataannya ada beberapa hal yang kurang seimbang dan memberikan pengaruh kurang baik sehingga akan menghambat dan mempengaruhi prestasi belajar siswa. Salah satu faktor yang menghambat belajar siswa dalam mencapai tujuan pendidikan adalah stres. Stres merupakan suatu gangguan yang menyerang siapa saja, tidak memperdulikan tingkat usia dan dimana saja serta kapan saja.

Berdasarkan observasi yang dilakukan peneliti pada saat melaksanakan Praktik Pengalaman Lapangan II (Internship II) di SMP Negeri 13 Malang, bahwa padatnya jam belajar siswa di sekolah dan kegiatan bimbingan belajar dalam mempersiapkan UjianNasional (UN) membuat para siswa kelas IX merasa kurang memiliki waktu untuk santai dan tenaga mereka cukup terforsir untuk menyelesaikan tugas dari sekolah. Ada beberapa siswa yang mengeluh tidak dapat belajar dengan optimal. Jam pelajaran yang cukup padat di sekolah dan dengan penugasan PR (pekerjaan rumah) menambah beban aktifitas siswa, tidak jarang para siswa menjadi malas belajar karena jenuh, tertekan, dan lelah dengan banyaknya beban pelajaran yang ada. Gejala-gejala tersebut mengindikasikan bahwa mereka terkena stres, baik dalam intensitas ringan, sedang, maupun cukup berat. 

Hingga saat ini belum ada media bimbingan yang dikembangkan untuk membantu siswa meningkatkan keterampilan manajemen stres. Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan media tolong diri (self-help) yang teruji validitasnya, dapat digunakan untuk membantu siswa mengelola dan meningkatkan keterampilan manajemen stres secara mandiri tanpa harus melibatkan profesional helper. Selain itu, penelitian ini dilakukan untuk mengetahui keberterimaan media dari segi kegunaan, kelayakan, ketepatan dan kemenarikan.

Pengembangan media ini dengan rancangan penelitian Borg and Gall (1983) yang  dalam penerapannya telah diadaptasi dan disesuaikan dengan kondisi pada saat  penelitian dan kebutuhan (need assesment). Secara garis besar tahap penelitian ini adalah: tahap survey, tahap penyusunan prototipe produk, dan tahap validasi yang terdiri dari validasi teoritis dan validasi lapangan atau uji praktis.

Hasil uji validasi teoritis yaitu penilaian ahli BK dan Bahasa serta konselor (sebagai calon pengguna produk) menunjukkan bahwa bibliokonseling “Manajemen Stres Relaksasi dan Model Brain Gym” telah diterima dari aspek kegunaan, kelayakan, ketepatan dan kemenarikan. Pada aspek kegunaan, skor rata-rata dari penilaian ahli adalah skor 36, sedangkan penilaian konselor adalah 37. Dengan demikian, penilaian ahli BK dan Bahasa serta konselor untuk aspek kegunaan termasuk pada kategori berguna. Pada aspek kelayakan, skor rata-rata dari ahli BK dan Bahasa memberikan skor 8.6, penilaian konselor adalah 9. Dengan demikian, penilaian ahli untuk aspek kelayakan termasuk pada kategori layak sedangkan penilaian konselor termasuk kategori sangat layak. Selanjutnya skor rata-rata dari ahli BK dan Bahasa 32 pada aspek ketepatan, sedangkan skor penilaian konselor adalah 31. Dengan demikian, penilaian ahli dan konselor untuk aspek ketepatan termasuk pada kategori tepat. Terakhir, untuk aspek kemenarikan skor rata-rata dari ahli BK dan Bahasa adalah 6, sedangkan skor penilaian konselor adalah 5. Dengan demikian, penilaian ahli BK dan Bahasa serta konselor untuk aspek kemenarikan termasuk pada kategori menarik. Dapat disimpulkan bahwa secara umum bibliokonseling usaha meningkatkan keterampilan manajemen stres siswa dalam bentuk buku “Manajemen Stres Relaksasi dan Model Brain Gym” ini sesuai dan dapat digunakan untuk mengelola dan meningkatkan keterampilan manajemen stres siswa SMP.

Hasil validasi lapangan (uji praktis) yang dilakukan dalam kelompok kecil dan uji lapangan terbatas diperoleh bahwa media bibbliokonseling peningkatan keterampilan manajemen stres siswa menghadapi ujian dalam bentuk buku dan software telah teruji dan diterima setelah pelaksanaan pelatihan relaksasi dan model Brain Gym sebagai suatu langkah bagi siswa dalam mengelola stres.

Berdasarkan hasil penelitian ini maka dapat disarankan (1) bagi Konselor dalam rangka menghasilkan perubahan tingkah laku yang diharapkan pada diri siswa, maka konselor perlu memberikan dorongan kepada siswa untuk terus berlatih menggunakan teknik-teknik manajemen stres yang telah siswa pelajari dalam kehidupan sehari-hari. Tujuannya adalah agar keterampilan manajemen stres siswa dapat terus berkembang atau meningkat sehingga menjadi kebiasaan positif dalam menghadapi kesibukan, tuntutan, kecemasan dan konflik yang sering siswa alami dalam kehidupan sehari-hari, (2) bagi Peneliti Selanjutnya Perlu diadakan uji lapangan utama dalam jumlah populasi yang lebih besar dan dilakukan pemberian perlakuan lebih dari sekali, sehingga Bibliokonseling Peningkatan Keterampilan Manajemen Stres ini benar-benar dirasakan manfaat dan kesesuaiannya oleh siswa. Selain itu, disarankan bagi peneliti selanjutnya untuk mengadakan penyesuaian jika menggunakan media ini selain di SMP Negeri 13 Malang dengan menggunakan penelitian tindakan kelas serta mampu mengembangkan media bibliokonseling meningkatkan manajemen stres dalam menghadapi situasi lain karena media ini dikembangkan untuk meningkatkan manajemen stres siswa dalam menghadapi ujian.