SKRIPSI Jurusan Bimbingan dan Konseling & Psikologi - Fakultas Ilmu Pendidikan UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

PENGEMBANGAN PAKET PELATIHAN KETERAMPILAN KOMUNIKASI INTERPERSONAL UNTUK MENINGKATKAN PERILAKU ASERTIF SISWA SMP

KANTI WAHYU NINGTIAS

Abstrak


ABSTRAK

Wahyuningtias, Kanti. 2009. Pengembangan Paket Pelatihan Keterampilan Komunikasi Interpersonal untuk Meningkatkan Perilaku Asertif Siswa SMP. Skripsi, Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Dra Elia Flurentin, M. Pd, (2) Dra. Henny Indreswari, M Pd.

Kata Kunci: Pengembangan, paket, pelatihan keterampilan komunikasi interpersonal, asertif, siswa SMP

Berkomunikasi adalah suatu keharusan bagi manusia. Komunikasi memegang peranan penting dalam kehidupan sehari-hari dan merupakan fungsi yang paling pokok dalam berinteraksi. Komunikasi merupakan landasan dari semua hubungan interpersonal. Siswa SMP berada pada masa remaja awal sering mengalami permasalahan penyesuaian diri dan sosial. Remaja harus menyesuaikan diri dengan orang lain selain dengan keluarga, khususnya dengan teman sebaya. Penyesuaian diri remaja sering kali membuat remaja tidak dapat berperilaku asertif, karena merasa takut akan ditolak oleh kelompoknya. Untuk itu diperlukan keterampilan komunikasi interpersonal agar remaja lebih berani bersikap tegas (asertif).

Tujuan penelitian ini adalah mengembangkan paket pelatihan keterampilan komunikasi interpersonal sehingga dapat meningkatkan perilaku asertif siswa. Produk pengembangan yang dihasilkan berupa buku panduan untuk konselor, buku panduan untuk siswa, dan buku materi pelatihan. 

Prosedur yang digunakan dalam mengembangkan paket pelatihan keterampilan komunikasi interpersonal untuk meningkatkan perilaku asertif ini, menggunakan model pengembangan yang diadaptasi dari Borg and Gall (1983). Adapun prosedur pengembangan yang dipakai meliputi need assessment, menetapkan prioritas kebutuhan, merumuskan tujuan pengembangan paket pelatihan keterampilan komunikasi interpersonal, menyusun prototipe paket pelatihan keterampilan komunikasi interpersonal, uji ahli bimbingan dan konseling (dosen Universitas Negeri Malang) dan ahli bahasa (guru bahasa Indonesia), dan uji lapangan (15 siswa).

Hasil uji ahli bimbingan dan konseling dan ahli bahasa menunjukkan bahwa paket pelatihan keterampilan komunikasi untuk meningkatkan perilaku asertif sesuai digunakan sebagai panduan konselor di sekolah. Hasil uji lapangan menunjukkan bahwa paket pelatihan keterampilan komunikasi interpersonal untuk meningkatkan perilaku asertif siswa SMP efektif digunakan sebagai panduan pelatihan. Hal ini dapat dilihat dari hasil analisis rambu-rambu penilaian perilaku siswa yang bisa berperilaku asertif setelah mengikuti pelatihan.

Sesuai dengan hasil penelitian, maka saran yang ingin disampaikan adalah bagi konselor yang akan menggunakan buku panduan diharapkan memiliki pendidikan  Sarjana Bimbingan Konseling dan Psikologi sehingga bisa lebih mudah memahami materi yang dimaksud dalam pelatihan ini. Selain itu untuk menghasilkan perubahan perilaku yang diharapkan pada siswa maka konselor hendaknya memberikan dorongan kepada siswa untuk terus berlatih menggunakan teknik-teknik yang telah diajarkan dalam kehidupan sehari-hari. Sedangkan bagi peneliti selanjutnya, hendaknya melakukan uji efektivitas karena uji lapangan yang dilakukan peneliti hanya menggunakan rambu-rambu penilaian yang langsung dievaluasi setelah melakukan pelatihan, jadi belum diketahui perilaku siswa di luar kelas. Peneliti selanjutnya juga diharapkan lebih memperluas kajian penelitiannya pada SMP lain dan MTS baik negeri maupun swasta.