SKRIPSI Jurusan Bimbingan dan Konseling & Psikologi - Fakultas Ilmu Pendidikan UM, 2010

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Hubungan Antara Kecerdasan Emosional dengan Perilaku Agresi Siswa SDN Lesanpuro 4 Malang

Erlita . Yunias

Abstrak


ABSTRAK

Yunias, Erlita. 2009. Hubungan Antara Kecerdasan Emosional dengan Perilaku Agresi Siswa SDN Lesanpuro 4 Malang. Skripsi, Program Studi Bimbingan dan Konseling, Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi, Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Dr. Triyono, M.Pd, (II) Dra. Ella Faridati Zen, M.Pd.

Kata kunci: kecerdasan emosional, perilaku agresi.

Kecerdasan emosional merupakan salah satu faktor yang turut berperan dalam menentukan keberhasilan seseorang dalam hidupnya. Hal ini dapat diketahui dari konsep tentang kecerdasan emosional yang diungkapkan oleh Goleman (1999). Individu yang memiliki kecerdasan emosional yang baik mampu berempati, berkolaborasi dengan pihak lain secara baik, memiliki tingkat kesabaran yang tinggi dalam menghadapi kegagalan dan selalu optimis dalam hidup. Individu tersebut akan dapat mengendalikan emosinya secara alami sehingga tidak melakukan perilaku agresi.

Penelitian deskriptif korelasional ini bertujuan untuk: (1) Mendeskripsikan kecerdasan emosional pada siswa SDN Lesanpuro 4 Malang, (2) Mendeskripsikan perilaku agresi pada siswa SDN Lesanpuro 4 Malang, (3) Mengetahui hubungan antara kecerdasan emosional dengan perilaku agresi siswa SDN Lesanpuro 4 Malang.

Populasi dalam penelitian ini adalah siswa SDN Lesanpuro 4 Malang yang berjumlah 619 orang. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 91 orang siswa yang diambil dengan teknik proportional random sampling. Instrumen yang digunakan adalah skala kecerdasan emosional dan skala perilaku agresi. Tehnik analisis yang digunakan adalah presentase dan product moment.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa siswa yang tergolong memiliki kecerdasan emosional tinggi yaitu 69 siswa (80.2 %), siswa yang tergolong memiliki kecerdasan emosional sedang yaitu 17 siswa (19.8 %), siswa yang tergolong memiliki kecerdasan emosional rendah yaitu 0 (0 %), siswa yang tergolong memiliki perilaku agresi tinggi yaitu 1 siswa (1.2 %), siswa yang tergolong memiliki perilaku agresi sedang yaitu 27 siswa (31.4 %), dan yang tergolong memiliki perilaku agresi rendah yaitu 58 siswa (67.4 %). Hasil analisis korelasi menunjukkan bahwa ada hubungan yang negatif antara kecerdasan emosional dan perilaku agresi pada siswa SDN Lesanpuro 4 Malang. Sehingga hipotesis yang berbunyi “ada hubungan negatif antara kecerdasan emosional denganperilaku agresi siswa SDN Lesapuor 4 Malang” diterima.

Berdasakan temuan peneliti, maka saran yang disampaikan, yaitu: (1) bagi kepala sekolah, diharapkan dapat lebih memperhatikan program-program yang ada di sekolah khususnya program BK, (2) bagi konselor, sebaiknya dapat lebih meningkatkan pemberian layanan bimbingan pasa siswa pada layanan informasi dan pengembangan, (3) bagi guru, hendaknya dapat lebih berperan dalam meningkatkan kecerdasan emosional siswa, (4) bagi peneliti selanjutnya, diharapkan dapat meningkatkan kualitas penelitian dengan menggunakan teknik dan metode penelitian yang lebih bervariasi dan komprehensif.