SKRIPSI Jurusan Bimbingan dan Konseling & Psikologi - Fakultas Ilmu Pendidikan UM, 2009

Ukuran Huruf:  Kecil  Sedang  Besar

Penerapan Metode Permainan Simulasi untuk Meningkatkan Motivasi Siswa Kelas 1 Multimedia 3 dalam Mengikuti Bimbingan Kelompok tentang Hubungan Sosial Remaja di SMK Negeri 5 Malang

Prabandari Nuansmahira

Abstrak


ABSTRAK

Nuansmahira, Prabandari. 2009. Penerapan Metode Permainan Simulasi untuk Meningkatkan Motivasi Siswa Kelas 1 Multimedia 3 dalam Mengikuti Bimbingan Kelompok tentang Hubungan Sosial Remaja di SMKN 5 Malang. Skripsi, Jurusan Bimbingan dan Konseling FIP Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. H. M. Ramli, M.A., (II) Drs. Hariadi Kusumo.

Kata kunci: bimbingan kelompok, motivasi, permainan simulasi, siswa SMK

Siswa kelas 1 Multimedia 3 memiliki motivasi rendah dalam mengikuti bimbingan dan konseling di kelas, khususnya layanan bimbingan kelompok. Hal ini ditunjukkan dengan reaksi yang mereka berikan saat mengikuti layanan bimbingan kelompok. Reaksi tersebut adalah: siswa ramai, berjalan kesana-kemari, saling melempar kertas, mengerjakan PR pelajaran lain, kurang aktif dalam kegiatan bimbingan kelompok. Hanya ada beberapa siswa yang mau memperhatikan dan terlibat aktif dalam layanan bimbingan kelompok yang diadakan. Siswa yang mau memperhatikan dan aktif dalam diskusi adalah siswa yang duduk di bangku depan. Hal ini terjadi karena metode yang digunakan konselor dalam memberikan layanan bimbingan kelompok kurang menarik. Konselor menerapkan metode diskusi dalam pemberian layanan bimbingan kelompok di kelas. Berdasarkan masalah tersebut maka pemecahan masalah dilakukan dengan menggunakan metode permainan simulasi. 

Tujuan penelitian ini adalah meningkatkan motivasi siswa kelas 1 Multimedia 3 SMKN 5 Malang dalam mengikuti bimbingan kelompok dengan menerapkan metode permainan simulasi. 

Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian tindakan yang terdiri atas dua siklus. Pada masing-masing siklus dilakukan tahap perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi dan refleksi. Instrumen penelitian yang digunakan adalah perangkat permainan simulasi, pedoman observasi, pedoman wawancara, catatan lapangan dan dokumentasi. Analisis data yang digunakan adalah teknik analisis interaktif, yang terdiri atas reduksi data, paparan data dan penarikan kesimpulan. Subjek penelitian adalah siswa kelas 1 Multimedia 3 SMKN 5 Malang, yang berjumlah 34 orang siswa. 

Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan metode permainan simulasi dapat meningkatkan motivasi siswa dalam bimbingan kelompok. Skor rata-rata angket pada pascatindakan lebih tinggi dibanding pada pratindakan (per item). Skor rata-rata tertinggi pada pascatindakan adalah 3.21, sedangkan skor rata-rata tertinggi pada pratindakan adalah 3.15. Pada pratindakan siswa yang motivasinya masuk dalam kategori ‘baik' sebanyak 33 orang dan 1 orang masuk dalam kategori ‘sangat baik'. Pada pascatindakan siswa yang motivasinya masuk dalam kategori ‘baik' sebanyak 23 orang dan 13 orang masuk dalam kategori ‘sangat baik'. 

Pada siklus II, siswa lebih aktif dibanding pada siklus I. Pada siklus II, semua siswa aktif dalam permainan simulasi dan diskusi. Siswa mau mengungkapkan pikiran dan pengalaman pada saat diskusi. Skor rata-rata aktivitas siswa selama pelaksanaan bimbingan kelompok pada siklus I adalah 24.5, skor ini masuk dalam kategori ‘sedang'. Adapun skor rata-rata aktivitas siswa selama pelaksanaan bimbingan kelompok pada siklus II adalah 33.5, skor tersebut masuk dalam kategori ‘baik'. Permainan simulasi akan efektif digunakan dalam penyampaian layanan bimbingan kelompok, jika semua siswa dapat terlibat dalam kegiatan. Hal ini dapat dilakukan dengan memperbanyak jumlah beberan yang digunakan dalam pelaksanaan permainan simulasi. 

Dengan mengacu pada hasil penelitian di atas, maka disarankan: (1) sekolah membantu dalam pengadaan media permainan simulasi, permainan simulasi akan efektif jika media yang digunakan minimal dua unit dalam sekali penyampain layanan; (2) konselor dapat menerapkan metode permainan simulasi dalam memberikan layanan bimbingan kelompok di kelas dengan mempertimbangkan hal-hal seperti: kemenarikan materi yang akan disampaikan dalam permainan simulasi, waktu dan biaya yang tersedia untuk pengadaan media permainan simulasi dan sebaiknya tidak hanya satu beberan yang digunakan saat menerapkan permainan simulasi di kelas. Saat konselor menggunakan dua beberan dibutuhkan koordinasi dengan konselor lain dalam penyampainan bimbingan kelompok dengan permainan simulasi.